Saturday, 2 July 2022

IMPIAN Sambung Belajar di Luar Negara

Sejak di bangku sekolah lagi aku berangan nak sambung belajar di luar negara. Aku dapat pendedahan dari sepupu-sepupu aku, baik dari sebelah ayah mahupun sebelah emak. Ayah memang dari dulu lagi banyak beri dorongan supaya aku cari pengalaman hingga ke luar negara.

Tapi aku bukanlah seorang pelajar yang selalu excellent dalam pelajaran. Tiap kali exam penting, aku dikira average jer. Cita-cita jer taknak kalah. Mungkin kawan-kawan yang straight A pun tak ada impian macam ni. Aku yang dapat A sikit-sikit ni, cita-cita kemain. Nak oversea sesaje. Nak keje oversea, nak belajar oversea, nak duduk oversea.

Lepas PMR aku ke sekolah teknik, which is satu keputusan yang sehingga kini aku rasa keputusan yang tak patut dibuat. Aku tak fokus belajar. Aku terlibat dengan perkara-perkara bodoh remeh dan tak penting sehinggakan pelajaran aku merosot. Lebih merosot dari semasa aku PMR. Semasa aku PMR, aku begitu komited nak dapat banyak A dalam peperiksaan. Tapi masa SPM, semangat aku hilang.

Aku sedar, lepas SPM, for sure aku sambung belajar dalam negara jer.

Ditakdirkan memang begitu. Aku sambung diploma di politeknik. Dalam negara. Aku tak dapat capai cita-cita aku nak sambung belajar di luar negara. Aku tak kondem belajar dalam negara ni low class, tidak. Itu adalah keinginan aku dan cita-cita aku. Bukan dibuat-buat. Memang aku yang nak. (setengah orang suka emas, gajet, pinggan mangkuk, macam tu lah aku, nak pergi oversea). Aku nak sambung belajar luar negara sebab aku nak improve penguasaan bahasa inggeris, aku nak merasa tinggal di negara orang, nak merasa pahit manis pertukaran musim, aku nak raih pengalaman luar yang bukan dalam norma kehidupan kita seharian di tanah air.

Lepas tamat diploma politeknik, aku terus masuk kerja. Aku dapat tawaran kerja semasa aku di semester akhir diploma. Jadi, lepas tamat last paper, aku terus pindah ke Pulau Pinang kerana Isnin dah nak mula kerja. Aku bekerja di Intel. Sekali lagi aku dapat pendedahan dari kawan-kawan yang pernah belajar / bekerja di luar negara. Dapat pulak kawan-kawan yang semua pandai speaking English. Lagi lah aku rasa nak ke luar negara, membuak-buak.

Sebab aku bekerja di Penang kan, aku dapat banyak pendedahan mengenai sambung belajar di luar negara through IDP dan education event yang lain. Penang memang banyak event-event macam ni. Semangat berkobar-kobar ketika tu untuk sambung degree di luar negara. Sambil-sambil tu aku ada cari sponsorship untuk taja aku sambung belajar degree di luar negara, tapi ketika tu, sekitar tahun 2008 sangat kurang malah hampir tiada yang menaja lepasan politeknik untuk sambung degree di luar negara. Nak nak pulak bila pointer diploma aku biasa sahaja. bukan nya 4 flat. 

Selain sebab sponsorhip, ada lagi satu yang menghalang aku untuk sambung belajar di luar negara, iaitu IELTS. Untuk sambung belajar di English speaking country, wajib ambil IELTS. Ketika tu, duit bukan jadi masalah utama untuk aku ambil IELTS. Gaji aku waktu tu memang lumayan. Nak makan apa, pergi. Nak beli apa, beli. Yang menjadi halangan untuk aku ambil IELTS ialah ketakutan. Aku tak yakin. Bila aku kata English aku tak strong, memang betul tak strong. Aku bukan berlakon acah-acah terer tapi cakap tak terer. Kalau aku kata aku tak terer english tu memang tak terer. (Kalau terer, skrg ni mungkin aku dah PR dah, hurmm..) Kalau aku ambil time tu mesti aku tak boleh skor.

Nak dijadikan cerita, aku sambung belajar degree di Johor. Dalam negara. Juga bukan seperti yang aku impikan. Sekali lagi aku tak dapat capai apa yang aku impikan. Impian aku lebur sekali lagi.

Lepas tamat degree, sekali lagi aku ditawarkan kerja awal. Belum konvo lagi aku dah mula bekerja. Rezeki aku murah dalam mencari pekerjaan walaupun pointer degree aku lebih rendah berbanding zaman diploma. Lepas study degree dan diploma, cepat jer aku dapat bekerja. Company tempat aku bekerja hantar aku ke German untuk menjalani latihan. Oleh kerana company tu pun baru nak start up, as a pioneer yang attend training ke German dan bertanggungjawab untuk company run operation, aku diikat 3 tahun iaitu sehingga tahun 2014. Kiranya, aku takleh pergi mana-mana lah within 3 years. 

Impian untuk ke luar negara terkubur. Apa lagi yang aku harapkan, aku dah grad degree. Aku juga terikat dengan company selama 3 tahun. Nak buat apa lagi, aku hanya fokus kerja. Kumpul duit. Kawin. Beranak. Run the company.

Tahun 2014 iaitu tahun di mana kontrak aku habis, aku mula kembali berangan untuk berhenti kerja dan sambung belajar di luar negara. Perancangannya. Awal tahun 2014, aku banyak mohon universiti-universiti di UK. Gigih apply uni banyak2 sampai dapat 5 tawaran. Aku rasa senang jer weh nak dapat uni. pointer rendah pun boleh jer dapat. Uni buat duit through international student. Kalau kau apply, pasti boleh dapat. Tapi kebanyakkan tawaran yang aku dapat ialah tawaran bersyarat. Apa syarat dia? Syarat dia ialah kena ambil IELTS dulu.

nahhhh... part ni yang aku benci ni. Leceh. Aku memang tak boleh go lah IELTS ni.

Sambil tu aku cari sponsorhip untuk aku sambung belajar master di luar negara. Kalau dapat sponsorship, kuat sikit reason untuk aku ambil IELTS.

Lepas aku exam dan interview untuk dapatkan sponsorship, akhirnya, aku GAGAL dapatkan tajaan. Aku frust gila. Kali ni memang aku betul-betul frust. Tak macam sebelumnya. Aku frust sebab aku mula menyedari bahawa aku dah banyak kali bercita-cita nak sambung belajar di luar negara. Kalau tak dapat tajaan, macam mana aku nak pergi?

Allah sebaik-baik perancang.

In that year, manager aku promote for a new responsible. Menyedari yang aku ni memang tak bijak, bukan excellent person untuk dapat tawaran tajaan ke luar negara, aku accept offer from my manager. Gaji pun lebih, aku saja suka-suka beli rumah. Nak overcome frust tu punya pasal. Aku dan husband travel pergi bercuti memandangkan kami tak berpeluang pergi honeymoon pun sebab ingatkan dapat lah pergi sambung belajar ke UK lepas kami kawin. Dah tak dapat. Kami pergi honeymoon kemudiannya.

Lepas rancak bekerja beberapa tahun di company tersebut, operation mula merudum disebabkan kurangnya permintaan. Kerja jadi tak banyak. Aku mula drain dan demotivate. Nak cari kerja lain, aku memikirkan kos sebab aku dan husband satu tempat kerja. Kalau sorang kerja tempat lain, kena ada kereta lagi satu. Dan aku tersangat selesa bekerja di tempat yang management dah faham dan boleh bertolak ansur dengan kita kalau nak cuti untuk jaga anak tak sihat. Ada give and take. 

Tahun 2017 kami pergi bercuti ke Perth, Australia. Suami aku beri idea, kalau nak ke UK tak dapat, cuba Australia pula. Ya, aku tak pernah teringin nak ke Australia dek kerana leka dengan keindahan di UK. Aku mula research cara bagaimana nak ke Australia.

Lepas kajian mendalam, aku jumpa cara macam mana nak ke Australia. Tak dapat sponsor pun takpe, masih boleh dan mampu untuk bayar yuran kolej. Tapi bukan sambung ke peringkat master. Cuma ambil short course. (patah balik. dah ada degree, tapi pergi Australia amik diploma)

Walaupun aku dah tau cara macam mana untuk aku dapat duduk di luar negara, aku tak lupa untuk cuba sekali lagi mohon tajaan. Untuk sambung belajar di luar negara bagi peringkat master, ada banyak tajaan. Compare dengan degree dan diploma sangat limited (tambah2 lepasan politeknik). Untuk master, ada banyak tajaan. Beza kat requirement, kalau pointer tinggi, lebih banyak pilihan tajaan.

Sekali lagi aku apply universiti luar negara. Kali ni aku mohon universiti di Australia pula. Sesuatu yang tak pernah aku buat sebelum ni. Sebelum ni aku fikir UK jer banyak universiti. Alang-alang dah suami aku bagi idea untuk divert to Australia, jadi aku cuba mohon master di Australia. Response sangat pantas. Ada satu tawaran aku dapat tanpa syarat. Tak perlu IELTS pun. Best gila. Tapi macam mana nak belajar kalau tak dapat tajaan?

Aku tetap juga ke Australia dengan rancangan asal aku. Ambil jer kolej murah-murah, short course diploma, self funded. Sebelum aku berangkat ke Australia, aku dh dimaklumkan bahawa aku gagal dapat tajaan. Aku sekali lagi tak dapat sambung master sebab gagal dapat tajaan. Jadinya, memang aku stick to plan asal. Pergi je Australia, surat tawaran master tu peram jer.

Tahun kedua aku tinggal di Australia, aku sekali lagi cuba mohon tajaan. Kali ni lebih kepada rasa geram sebab banyak kali apply tak dapat dapat. Semangat nak sambung master tu dah kurang. Dah rasa macam tak mampu dah nak study berat-berat. Nak enjoy life and santai-santai jer. Tambah pulak duduk di luar negara ni no one will judge you, gaji tinggi mana, pangkat kerja atau taraf pendidikan.

Tiap kali tajaan open application, aku mohon dan tiap kali tu jugak aku gagal dapat. Mungkin aku takde kabel kut. Hhihih. Redha jer lah. Bila niat sebab nak balas dendam tak dapat, pasti lah tak dapat. Niat tak baik kan. Bukan sebab niat nak belajar sungguh-sungguh. Masa ni hanya tinggal rasa geram, 5 kali apply tajaan, tak dapat dapat.

Tahun ketiga tinggal di Australia, aku mengandungkan Wafiq dan niat nak duduk rumah jer sambil besarkan Wafiq. Alih-alih, masa aku dalam pantang kan Wafiq, aku dapat tajaan untuk sponsor aku sambung belajar ke peringkat master. Aku blur! Kelu lidah. Tak tau nak kata apa. Baru beberapa hari lahirkan Wafiq. Reaksi aku tak seperti yang aku bayangkan sebelum ni. Dulu aku ada bayangkan reaksi aku melompat gembira. Tapi sekarang dah dapat, reaksi aku buntang bijik mata.

Memang tahun di mana aku lahirkan Wafiq, aku ada rasa Allah akan kurniakan satu keajaiban tahun ni. Aku tak pasti apa. Aku ada rasa happy jer. Ada sesuatu Allah nak bagi. Aku panggil husband aku suruh tengok email tawaran tajaan tu. Husband aku terkejut. Uish. Dapat? Husband aku tanya.

Aku mula banyak bunyi. Macam mana ni? Macam mana nak study? Wafiq kecil lagi. Masih menyusu badan lagi. Kita baru lodge visa baru (husband aku study)? Dah aku sailang husband aku macam ni, macam mana dengan visa kami? Aku mula buntu. Tak tau apa nak buat. Feel helpless. Tricky part tang visa. Aku baru lodge visa husband aku as primary student. Husband aku baru jer start belajar chef. Tiba-tiba aku dapat tajaan tah bila yang mana punya application aku tak sedar.

Korang pernah tak alami, satu perkara yang korang impikan, nanti-nantikan tak pernah dapat. Tiba-tiba bila dah dapat, korang nafikan. Korang elak. Korang tak nak. Korang takleh terima hakikat dah dapat.

Mulalah episod di mana aku wujudkan banyak halangan. Fikiran yang menakut-nakutkan untuk menafikan yang kita taknak dah benda tu. Instead of tolak tawaran, aku tangguhkan. Aku perlukan masa untuk berfikir. Kebetulan pulak masa tu kami di NSW lockdown punya lama. Sampaikan aku nak pergi siapkan dokumen tajaan pun tertangguh oleh kerana lockdown. Seronok betul. Biar lockdown lama. Boleh aku tangguh lama-lama. Boleh aku fikir lama-lama.

Selama mana aku boleh lari? Lockdown pun dah tamat. Sempat juga ketika tu aku ambil exam PTE untuk perancangan asal aku mohon PR. Now, aku nak lari mana? Aku tangguhkan 3 kali dah dengan pelbagai alasan yang relevan dan kedua-dua pihak bersetuju iaitu pihak tajaan dan juga pihak universiti.

Tricky part ialah kat visa. Kami masih menunggu jawapan visa husband aku as primary student. Aku tak boleh sailang terus visa yang sedang diproses. Kena tunggu dulu jawapan visa husband aku, baru boleh aku apply visa aku as student master.

Aku conteng kertas. Aku timbang balik baik buruk keputusan untuk sambung belajar peringkat master dalam negara (hahaha.. sebab aku memang dah berada di Australia). Aku tulis balik point-point, kalau sambung belajar master, apa akan jadi, apa aku dapat. Kalau stick plan asal, apa akan jadi, apa aku akan dapat. Juga, apa anak-anak aku dapat. Ya, family kena ambil kira juga.

Ikut perancangan asal ialah berlandaskan jalan asal, aku nak teruskan road to PR journey sahaja. Aku pun tak tahu tajaan yang aku dapat tu melalui application yang mana. Sebab aku dapat melalui email. Bukan dekat website yang tertera window kecil mengucapkan, 'Tahniah, anda berjaya'. Tidak. Tak macam tu.

Hidup di luar negara banyak bergantung pada perancangan Allah. Kita boleh merancang dengan pelbagai rancangan. Plan A, plan B, plan C. Tengok-tengok Allah bagi jalan D. Tak seperti dalam plan kita pun. Manisnya kita akan rasa kemudian hari.

Aku fikir macam ni, road to PR ialah rancangan aku. Rancangan seorang hamba yang tidak tahu pun in future akan berjaya atau tidak. Langsung tak tahu kebaikan dan keburukan di kemudian hari. Andai ditakdirkan rancangan aku tak berjaya, at least.. at least aku dah ada master dah untuk di bawa pulang ke tanah air dan dapatkan pekerjaan yang baik-baik.

Satu lagi, selama aku bertahun-tahun apply tak dapat tu, mungkin menurut Allah, bukan masanya lagi. Belum lagi. 

Banyak fikiran yang menakutkan aku. Macam mana nak pergi kelas? Aku tak suka buat kerja in group. Aku taknak study teruk-teruk time winter. Aku taknak pecah kepala nak exam. Aku tak pandai, aku tak boleh buat calculation yang teruk-teruk.

Ada juga beberapa point penting yang aku ambil. Kalau aku sambung belajar di sini , di peringkat master, mungkin aku lebih mudah dapat pekerjaan di Australia. English aku mungkin bertambah baik. Aku dapat bina new network circle of friend dan juga industri untuk aku mohon kerja nanti. Husband aku tak perlu kerah tenaga kerja teruk-teruk untuk bayar yuran kami. Anak aku punya yuran pun dikurangkan kalau aku study peringkat master. Dan.. yang buat aku luluh ialah harapan ibu bapa aku. Mak ayah aku sangat bangga kalau aku sambung belajar peringkat master,  dari universiti luar negara pulak tu, satu mimpi yang aku selalu cerita kat diorang dari dulu-dulu kala lagi. Mak ayah aku berharap sangat aku sahut cabaran tu. Mak ayah aku tak risau sebab aku ada suami yang selalu membantu aku baik dari kerja-kerja rumah, jaga keperluan aku atau mengasuh anak.

Sepanjang aku duduk di Australia, ya. Aku seorang suri rumah. Tak berduit. Tiada pendapatan. Income kami sekeluarga banyak mengalir dan dilaburkan untuk visa dan insuran. Tipu lah kalau takda rasa teringin nak beli itu ini, bercuti ke sana sini. Anak-anak pun tak merasa nak ke kelas swimming, art, or apa-apa kelas sekalipun. Semua keinginan terpaksa dipendam sedalam-dalamnya sebab kami takde extra income. 

Aku fikir aku kena juga sambung belajar. Aku kena terima juga tawaran tajaan ni. For the sake of my future and my family's future.

Walaupun plan aku boleh terus apply PR even guna jalan yang ada sekarang, tapi Allah bagi rezeki untuk aku kona sekejap ke simpang lain untuk meneroka jalan baru. Mungkin untuk aku gunakan manfaatnya di masa hadapan. Kona sekejap sebelum aku serious mengejar cita-cita apply PR. 

PR tu ialah target aku sementara aku tinggal di sini, sebab kalau aku berada di Malaysia, agak mustahil aku nak kumpul duit untuk mohon PR. Itu hanyalah plan dan cita-cita. Andai Allah kata rezeki begitu tak menyebelahi aku, at least aku ada education untuk aku bawa pulang.

Akhirnya, aku accept jer tawaran sambung belajar master dan accept tajaan yang menanggung pembelajaran aku. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah. After 5 kali aku mohon tajaan yang sama, engkau kurniakan. Ikutkan, 7 tahun aku berdoa supaya direzekikan tajaan untuk aku sambung master.

Sejak aku dah sampai Australia, aku dah rasa tak nak dah sambung belajar master. Bagi aku study ni berat. Aku dah berkeluarga dan beranak pinak. Aku dah ada cita-cita lain. Even aku accept juga akhirnya, aku masih rasa lagi malas-malas nak belajar. 

But,.... the motivation comes later. Aku pelan-pelan mengukir langkah untuk mengutip motivasi untuk belajar..

Kita sambung lagi next story! Tentang bagaimana cara aku kutip motivasi untuk belajar.

Thanks for reading my experience and journey.

Thursday, 3 February 2022

Negara Manakah yang Sesuai untuk Berhijrah?

Assalamualaikum,

Dear readers,

Bila aku keep sharing pengalaman aku berhijrah ke luar negara, ramai yang approach aku, mesej aku dan beritahu niat dan impian berhijrah juga.

Bila mesej lebih lanjut, aku dapati sebahagian dari ramai-ramai yang mesej aku, sudah mempunyai target nak berhijrah ke negara mana.


Sebagai seorang yang pernah membuat kajian pelbagai jenis visa luar negara yang lain selain Australia, aku ada pendapat aku sendiri. Tapi aku tak berani nak suggest kat orang atau nak beri komen. 

Siapa nak dengar atau ambil peduli pendapat kita? Lagipun, setiap orang ada pandangan dan preference masing-masing.

Bila dah berada di tahap ini, aku dapat bina kenalan yang juga berhijrah ke luar negara dan antara kami berkongsi pengalaman dan komen terhadap negara yang kami hijrahi.

Ini menguatkan lagi pendapat aku selama ini.

Tapi, siapa nak dengar? Kalau dah orang tu tekad nak ke negara XXX, kalau aku sangkal dan beri pendapat, siapa nak ambil peduli?

Semua orang teruja tengok keindahan sesuatu negara. Nampak salji setinggi lutut, terus berangan nak duduk situ. Nampak negara cantik, high standard, popular among Malaysian, terus tekad nak negara tu jugak.

Tapi ketahuilah, yang cantik itu, yang salji setinggi lutut itu, tak menjanjikan visa pathway untuk kita settle down pun.

Ada beberapa perbezaan situasi penghijrah:

  1. Di sponsor majikan
  2. Berkahwin dengan pasangan warganegara tersebut
  3. Sambung belajar

1. Di sponsor oleh majikan

Kalau kita di sponsor oleh majikan, biasanya kita tak pernah menyangka yang kita akan dihantar ke luar negara. Tak pernah berimpian untuk tinggal di luar negara. Tetapi bila company hantar, kita terpaksa akur dan merasakan bagus juga ni untuk dicuba. Ada juga yang memang bekerja dan target untuk ke luar negara melalui company tempat bekerja. Tetapi kedua-dua jenis ni berhijrah ke luar negara melalui support from company. Dapat elaun settle down, visa diuruskan company, tempat tinggal sementara juga disediakan oleh company. 

Dalam konteks ni, kita tak perlu fikir negara manakah yang sesuai untuk berhijrah? Ikut sajalah, company bagi.

Biasanya, sebagai contoh Australia, kalau kita dah ditaja company, satu kaki dah ada ada jalan menuju PR. Memang boleh dapat kalau company nak sponsor PR kita.

Tak perlu dah nak fikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah. Company sediakan semua. Kita fikir untuk bekerja dengan baik jer.


2. Berkahwin dengan pasangan warganegara tersebut.

Kalau dah jodoh kan, utara selatan pun boleh bertemu. Lebih kurang sama situasi dengan yang di sponsor oleh majikan. Biasanya pasangan kita yang uruskan rumah untuk settle down. Lepas kahwin, teruskan hidup di negara pasangan kita. Satu kaki juga menuju ke jalan untuk dapat PR.

Perlu lagikah untuk memikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah? 


3. Sambung belajar 

Dulu, rata-rata orang Malaysia kita tak meletakkan berhijrah ke luar negara sebagai satu impian utama. Rata-rata orang kita cuma letakkan cita-cita utama iaitu sambung belajar ke luar negara. Lepas habis belajar, semua balik dan berbakti di tanah air kita.

Tapi ada yang bernasib lain dari yang lain iaitu lepas habis belajar, masih mahu tinggal di negara tersebut.

Masa tu kita tak fikir pun negara manakah yang sesuai untuk berhijrah? Kita masa tu fikir nak sambung belajar kat mana jer, at first. Kalau tak balik pun, kita stay jer kat negara yang kita belajar tu.


_

Setakat ni boleh faham tak, apa yang aku cuba sampaikan?

_

Sekarang, cuba fikir yang kita ini bukan bernasib seperti ketiga-tiga di atas.

Macam aku.

Kita nak berhijrah ke luar negara, tapi tak ada company yang tanggung, tak berjodoh dengan warganegara luar, tak juga mendapat tawaran tajaan untuk sambung belajar ke luar negara.

Jadi, kalau nak berhijrah ke luar negara, kita kena bergerak sendiri. Keluar duit sendiri. Atur visa sendiri. Pilih sendiri visa apa nak dipakai. Semuanya atas kita sendiri. 

Sudah tentulah kita perlu fikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah.

Setuju?


Menurut dari mesej-mesej yang aku terima., mostly tak ramai buat kajian secara terperinci the sequences visa selepas first visa kita masuk ke negara tersebut. Akhirnya, selepas setahun dua, dah kena balik ke tanah air. Selepas beberapa bulan, memberontak untuk ke luar negara semula.

Duit dah habis. Kudrat dah tak ada. Umur dah meningkat. Tiada motivation lagi dah nak study bab-bab visa ni. Kalau ada kudrat sekalipun, background kita dah tak menepati requirement visa. Terutama sekali umur.

Ramai yang jadi macam ni,

Kita dah ke negara lain, sebab negara tu jer kita mampu pergi, nak elak Australia sebab insuran mahal sangat. Dan negara yang kita nak pergi tu cantik. Australia tak cukup cantik. Semua orang impikan negara tersebut. Tapi sebab tak study sequences visa after first visa yang kita masuk tu, kita dikehendaki pulang ke tanah air. Pastu barulah terbuka hati nak berhijrah ke Australia. Tetapi sayang, umur sudah lanjut, modal dah tak ada, anak-anak pula dah besar. Proses nak berhijrah ke Australia semakin rumit berbanding dengan kalau at first kita consider Australia sebagai langkah pertama untuk berhijrah independently.

Nampak, tak?

Apa yang cuba aku ketengahkan.

Kalau kita berhijrah ke luar negara dengan bergerak sendiri, tolonglah. Tolong research consequences visa selepas beberapa tahun. Ini kerana, lepas balik tanah air, kita pasti akan rasa nak ke luar negara lagi. Lagi satu, tolong research pathway untuk dapatkan PR. Walaupun kita tak ada niat nak apply PR. Tapi tolonglah buat persediaan awal agar tak terbazir duit dan umur.

Selalu aku jumpa orang yang taknak PR pun. Nak ke luar negara sekejap jer setahun dua. Lepas tu balik lah. Macam-macam lah aku dengar. End up, semuanya runsing cari cara macam mana nak stay lagi. Last-last semua balik pastu memberontak nak cuba lagi. Pusing mencari modal.

Tak kisahlah kalau perancangan awal korang nak stay setahun dua je ke, taknak PR ke, tak kisah. Tapi jangan menutup peluang. Kalau ada peluang untuk PR, kau pergilah negara tu. Ha, lagi satu. Kau kena tahu, pathway untuk apply PR tu achievable or not. Jangan cuma baca teori jer. Ambil tahu, technically, kau boleh capai tak? Kena berpijak bumi nyata. Jangan bermimpi. 

Contoh kalau negara tu kata boleh apply PR after 5 tahun, tapi situasinya sekarang, student visa kau setahun jer. After setahun kau nak buat macam mana, untuk nak sampai 5 tahun tu? Be realistic.

Kalau Australia, dari Malaysia lagi kau boleh apply PR kalau background kita kena dengan requirement. Kalau tak boleh apply PR dari Malaysia sekalipun, masih ada cara lagi dengan cara sambung belajar. Tak ada syarat selepas beberapa tahun baru boleh apply PR. Yang penting, umur jangan lebih 44 tahun.

Jadi, recommendation dari aku. Jangan tersalah langkah. Jangan menutup peluang. Study about visa secara mendalam.

-
Actually, post ni aku taknak post pun. Nak simpan biar jer dalam draft. Tapi kesian pula bila ada yang mengadu nak divert ke negara lain selepas habis tenaga dan wang dikorbankan. Post aku ni tak applicable kat semua. Ada target yang aku sasarkan especially buat penghijrah yang bergerak sendiri.

Jangan sebab tak applicable kat yang lain, aku tutup sharing regarding on this.
 
Biar aku kongsi, selebihnya atas korang sendiri.


Disclaimer :
  1. Aku bukan nak mengajak ramai-ramai tinggalkan Malaysia atau bencikan Malaysia. Tidak. Blog aku ni cuma catatan pengalaman aku sahaja di mana pembaca ambil sebahagian sebagai panduan.
  2. Perihal visa di setiap negara, perlu dikaji oleh kita sendiri. Bacalah di website-website negara tersebut. Aku adalah cara aku.
  3. Setiap dari kita mempunyai background berbeza. Berbeza bidang pelajaran, berbeza umur, berbeza bilangan anak, berbeza pengalaman kerja. Jadi, setiap halatuju untuk ke luar negara juga berbeza.

Harap dapat faham point yang cuba aku sampaikan. Aku tau, aku cuma bertapak di Sydney sahaja. Tak adil untuk aku beri pendapat begini. Orang lain akan fikir biased. Sebab aku duk Australia, semua nampak kebaikan jer kat sini. Tapi kalau korang pernah duduk Australia, korang akan faham. Dan Kalau korang pernah buat kajian mendalam tentang segala jenis visa di negara lain, korang akan faham. For new beginner, memang susah nak decide. Oleh itu, jangan tergesa-gesa. Ambil saja masa untuk faham pathway visa. Semuanya ada di dalam wesbsite. Visa regulations pun sentiasa berubah. Baik refer kat official website. 

Aku juga ada senipis niat, lepas aku settle PR Australia, nak cilok sekejap setahun ke negara lain. Kalau aku buat macam tu pun, masih lagi tak adil untuk aku kongsi pendapat. Setahun di negara lain dan 5+ di Australia. Tak adil juga kan? 

So, biarlah aku kongsi juga. Biar post ini menggerakkan hati korang untuk selidik negara manakah yang sesuai untuk korang berhijrah. Bukan dari paras rupa. Tetapi pada visa pathway nya.

Ketahuilah, ada negara yang sesuai untuk pergi melancong sahaja. Ada negara yang sesuai untuk pergi menimba ilmu, tapi lepas tu tak menjanjikan hala tuju, kena balik juga semula ke tanah air kita. Ada negara yang sesuai untuk bekerja, tapi tak menjanjikan PR juga setelah beberapa tahun.

Ada bezanya. Lokasi(states/suburb) kita duduk tu pun boleh leads to berbeza pandangan.

-
Jalan hidup kita berbeza, Allah aturkan nasib kita berbeza. Penghijrahan biasanya akan disajikan dengan pelbagai keajaiban. Tu sebab aku kata jangan tutup peluang, sebab bila direzekikan, matching pulak dengan pathway yang kita dah rancang dengan baik, segalanya rasa berbaloi setelah kita korbankan negara yang kita teringin sangat nak pergi (yang tak menjanjikan kita boleh stay lama).

Kita hanya cuma mampu merancang, rancanglah sebaiknya. Allah akan aturkan dengan cinta terhadap hambaNya.

Jangan lupa, sentiasa mohon petunjuk. Adakalanya, berhijrah ni bukan juga yang terbaik buat kita.

Wallahualam.

Sunday, 23 January 2022

My PTE Exam Journey : PTE Exam Day

Hari yang dinanti telah tiba. Akhirnya, aku ambil juga exam buat kedua kalinya hari ini dengan persediaan yang macam tak berapa bersedia. Aku paling risau part speaking. Even minggu nak exam pun aku still belum dapat rentak untuk score speaking.

PTE ni senang jer. Kalau Speaking tu tinggi, inshaAllah, listening and reading pun akan tinggi juga. Sangat membantu module lain. Kunci kejayaan PTE ialah terletak pada Speaking sebab dari Speaking ada contribution marks to Reading and Listening.

Nak tak nak, aku book juga exam. At least, aku nak kasi lepas 50 jer dulu untuk buat skill assesment. Walaupun aku rasa aku tak bersedia, SEBAB kalau aku tunggu bila nak bersedia, sampai bila-bila pun aku tak akan bersedia. Baik aku book jugak the exam.

Tujuannya ialah, aku nak familiar dan rasai pengalaman exam. Memang aku pernah ambil sekali tapi tu masa awal-awal covid belum serious. Lepas tu lockdown, exam center tutup, pastu aku mengandung, beranak, dalam pantang, ni haaa kali  ni baru nak ambil lagi sekali. Dah lama tinggal. Dah lupa debaran exam.

Tujuan kedua ialah, aku nak score at least 50 ke atas untuk aku unlock satu achievement iaitu nak buat skill assesment dengan Engineer Australia. 

Results PTE aku hat mula-mula tu, kecundang lagi 1 markah untuk capai syarat minimum iaitu 50 each module. Aku kantoi kat Speaking. Aku dapat 49. Tak lepas untuk buat skill assesment.

Aku buat banyak research test center mana yang paling ideal dengan preference aku. Sangat penting untuk pilih test center sebab semua ni faktor yang mempengaruhi performance kita during the exam. 

Aku suka test center ni, sebab aku boleh melorotkan face mask aku ke dagu. Ko bayangkan kalau aku kena pakai face mask during speaking. Idak ke ganggu performance kita? bagi aku, yes. Sangat mempengaruhi tambah pula aku ni pakai spec. Kalau pakai mask, memang rasa terganggu. Rasa tak cukup nafas.


On that day, husband aku dan anak-anak yang hantar aku ke test center. Aku cuma duduk rileks dalam kereta, tenangkan diri untuk hadapi exam. 

Test center kali ni lagi best compare hat yang pertama dulu sebab test center ni tak ramai, tak serabut. Staff pun sorang jer and takde kerek-kerek. Ok jer. Smooth walaupun dia sorang jer yang jaga.

Aku dapat port paling sempoi. Hujung sekali. Bahagianya buat speaking and listening. Tak terganggu.

Test center ni walaupun best dan ideal dengan preference aku, but still ada kelemahannya. Kelemahannya ialah keyboard yang digunakan tak lancar untuk ditaip. Kena patuk baru dia lekat keluar huruf kat screen. Naya cenggini sebab aku menaip laju. Kena tunjal-tunjal baru keluar huruf hahaa. Aku dah maklum akan hal ini sebab aku buat research dah and baca review orang amik test center mana. Tapi still ok walau kena patuk kuat-kuat asalkan aku dapat turunkan face mask during speaking.

Sebelum aku mula exam, aku minta permission nak lorotkan face mask. Alhamdulillah, dia benarkan. Tu yg best tu. Lega satu perkara.

Tak ingat sape bagi doa ni. Terima kasih share


Aku cerita sikit pengalaman aku jawab soalan.


Speaking [Read Aloud] : Rileks dan santai. Passage tak panjang. Masa buat practise kt Apeuni, passage susah-susah. Tapi real exam senang jer. Actually masa aku buat mock test, Read Aloud aku tak bagus. Bukan sebab aku tak reti membaca English, tapi sebab aku tak jumpa lagi tone, speed, clearity yang sesuai dengan aku. Sampaikan nak dekat exam pun, speaking aku dapat 60 jer. So, on the exam day, aku decide untuk buat biasa-biasa jer dengan harapan, harap-harap dapatlah 65 during real exam.


Aku ada target. Kalau aku dapat 50 minimum, aku boleh setelkan skill assesment Engineer Australia. Kalau dapat 79 ke atas, aku boleh terus masuk EOI sebab point dah cukup. 


Speaking [Repeat Sentence] : awal-awal dapat tangkap and smooth. Lama-lama hati aku terdetik, aih? ada lagi? Bila nak habis repeat sentence ni. Purp! lari fokus. Pastu aku merepek jer sebut yang bukan-bukan. Naya. Memang kena fokus betul-betul time repeat sentence.


Speaking [Describe Image] : Aku guna template from Jimmyssem. So, takde masalah. Lancar jer. Yang jadi masalahnya sekarang ni ialah, dalam tips Jimmyssem, dia kata describe jer dalam 25sec to 27sec. On the real exam day, bar recording tu tak naik berapa second kita tengah bercakap. Tengah duk menjawab, hati aku kacau bilau. Takat bila nak stop? Sebab takde indicator kat mana 25sec - 27sec untuk aku berhenti. Argh, sudah!


Speaking [Retell Lecture] : pun sama. Aku tak tau 27sec tu duduk kat mana.


Writing [Essay] : Aku guna template from Jimmyssem. Senang dan kacang. Tak perlu spend lama practise writing essay (boleh fokus kt part lain macam repeat sentence). Hafal template jer. Tak macam IELTS (English kena betul-betul power).


Reading [FIB-RW] : Aku amik masa yang banyak kat soalan pertama. Aku kurang fokus. Fikiran menerawang. Baca ayat pun tak faham dan tak masuk dalam kepala. So, jawapan tak dapat nak difikirkan dengan baik. Banyak buang masa teka jawapan mana yang betul.


Reading [Multiple Choice] : Ikut tips masa aku pi kelas PTE, tips dia pilih jer C then move to the next question. Jangan buang masa kat sini. Takyah baca. Tekan jer C, move to the next question.


Reading [FIB-R] : Kat sini aku rasa sesak nafas sebab aku dah kesuntukan masa, sebabnya aku dah spend banyak masa kat Reading FIB-RW sampai tak sempat nak jawab soalan belakang-belakang.


Listening [Multiple Choice] : Sama gak, aku pilih C tanpa dengar betul-betul soalannya. Then terus ke next question. Yang jadi masalahnya ialah, aku tak boleh nak cepat-cepat move to the next question while audio is playing. Kena dengar sampai habis baru boleh pilih jawapan. Libang-libu jadi nyer sebab audio play tu panjang. Banyak habis masa tunggu audio tu habis. 


Listening [Write from Dictation] : Disebabkan audio playing lama sangat, kat soalan lain-lain. Aku tak sempat nk buat WFD dengan tenang. Aku jadi gabra. Bila gabra, aku tak dapat nk fokus. Bila tak fokus, aku tak dengar apa audio cakap. Pastu nak tulis apa kalau tak dapat tangkap? Bengang betul. Tengah kalut bring the mouse untuk edit jawapan, masa pun dah tamat.


Exam habis pukul 1petang.

Aku pegi makan kat Ayam Penyet Ria, Randwick pastu pukul 3petang dah keluar results. Ya ampun, awat cepat sangat? Tak dan nak rileks.

Results keluar sangat cepat

Aku senyum lebar dapat keputusan. Bukan sebab result cemerlang. Tapi sebab results yang keluar sama dengan apa yang aku lalui during the exam. Aku tak perform Listening WFD, yes aku dapat rendah Listening. Aku rasa Speaking boleh lepas dari 60, yes aku dapat ngam-ngam 65. Senyum saja lah sebab semua lepas 50.

Alhamdulillah lega sedikit, dapat buat skill assesment. One step forward. 

Walaupun tak sebagus untuk apply PR, tapi jadi la. Dapat lepas buat skill assesment. Pelan-pelan nanti aku buat lagi PTE bila ada duit dan lepas aku lodge EOI. 

It's ok. Everything has its own time.

Trust the process.

Good luck korang!

Wednesday, 19 January 2022

Have a Courage

Assalamualaikum.

Selepas aku amik exam PTE minggu lepas, walaupun tak achieve the highest score, tapi dengan results yang ada, at least aku dah boleh buat skill assessment. Benda yang selama ni buat aku stuck untuk masuk EOI ialah my english requirement tak lepas. Bila english tak lepas, satu ape pun aku tak boleh buat. Skill assesment pun tak boleh nak buat apatah lagi nak masuk EOI. Hanya mereput dengan student visa selama 3 tahun di Sydney, Australia. I regret.

Results PTE baru-baru ni tidaklah excellent tapi ada improvement compare previous results dan lebih matang dalam selok belok exam. With the results, aku dapat move another one step forward. Bukan step closer, but one step forward. 

Yang terjadi kat diri aku lately ni, bila aku dah move one step forward, banyak benda aku fikir. PR pathway ni macam dam ular, Snake and Ladders. Tapi tak baling dadu ler haha. Kepala otak kita ni kena fikir, jalan mana yang harus kita ambil to achieve our dreams iaitu PR. Bila kita berjaya buat something, kita dapat naik tangga. Bila kita terjumpa ular, kita kena turun semula ke bawah and start over (ini terjadi kalau immigration ubah rules and regulation dan keluarkan kita punya occupation list).

Selain memikirkan visa pathway, aku juga sedang berhadapan dengan tawaran yang aku dapat iaitu sambung belajar peringkat master. Situasi sekarang dah tak sama macam dulu. Kalau dulu dapat tawaran belajar, kita tak fikir banyak dah. Terus grab. Tapi sekarang dah jadi bercampur aduk, conflict of interest. Kena fikir timeline dan visa, berapa point boleh dapat, visa apa boleh di apply selepas tu untuk beli masa.

Bila semua ni bercampur aduk, aku serabut nak susun yang mana dulu, tu yang kalau korang perasan, satu story aku pun tak naik di fb dan instagram. Interest aku dah kurang di social media. aku lebih enjoy memikirkan apa aku nak buat for the future. Aku pulak memang jenis tak tengok story kawan-kawan. Tak sempat. Biasanya kalau aku post, selepas tu aku tinggal. Minta maaf komen tak terbalas. Minta maaf juga tak sempat nak santuni rakan-rakan. Padahal, diorang ni lah rajin reply story dan beri kata-kata semangat. Banyak masa aku habiskan dengan memikirkan dan bermonolog dalam diri, jalan mana yang aku kena pilih untuk capai impian. 

Selepas dari exam, aku dan suami berbincang. So, macam mana kita ni. Nak macam ni ke? Atau macam tu. Now, aku dah boleh buat skill assesment. Keesokan hari, aku duduk di hadapan komputer. Buka email, nak reply kat tajaan yang aku nak tolak tawaran. Tapi aku tak sampai hati. Aku tak gamak nak menolak. 

Aku sekali lagi berbincang dengan suami perkara ni.

Selama tiga tahun aku di sini. Yes, aku sentiasa cuba pilih jalan untuk capai impian. Tapi tak semua yang kita rancangkan akan menjadi kenyataan. Akan adanya kekangan yang melambatkan atau tak mampu kita capai. Contoh PTE tu lah. Aku plan nk setelkan masa first year aku di sini, tapi aku drag sampai 3 tahun.

Hari ini aku kembali bersemangat. Mujur ada blog ni. Blog ni lah segala rasa aku curahkan. Segala fasa perjalanan aku catatkan. Bila aku nak bangkit kembali bersemangat, aku akan baca balik apa yang aku tuliskan dulu. Aku akan think again, kalau dulu boleh, kenapa sekarang tak boleh. Yang mana tengok ig dan fb aku senyap, tahniah, anda sampai ke sini mencari jejak. I am well alive and healthy. Alhamdulillah. Tapi tu lah, bila kita senyap, keluarga pula mencari. Eh mana pulak pergi diorang ni. Ok ke. Yer lah, mana lah aku mampu nak post semua kat group whatsapp family. Selalu aku post kt ig tu, family aku akan rasa yang aku dekat ngan diorang dan diorang tahu apa aku tengah sibukkan. 

Aku mula aktif di social media sejak aku berhijrah. Aku banyak menulis. Kalau dulu kawan-kawan anggap aku ni useless jer. Tapi bila aku keep sharing apa yang aku tempuh di sini, diorang terkejut. Oi beraninya buat keputusan keluar dari zon selesa.

Percayalah, siapa aku hari ini ialah berkat, sokongan dan doa dari suami, parents aku, keluarga in law dan adik beradik serta kenalan yang positive. 

Dengan social media juga aku dapat banyak info, dapat banyak kenalan, dapat banyak bantuan dan sokongan. Bayangkan, kita takde sesiapa di luar negara. Ada suami dan anak-anak sahaja. Social media ni lah buat aku dapat ramai kawan. Aku beberapa kali ditegur ketika bersiar-siar sekitar Sydney kerana diorang baca blog aku. Dari situ aku tambah kawan.

Tengok time aku ambil PTE. Ko tau PTE ni, berapa kerat jer orang Malaysia yang ambil PTE. Kat youtube, forum dan practise website, penuh orang India, Bangladesh, Nepal, Pakistan. Diorang punya dialek lain. Aku nak buat rujukan macam mana? Aku rasa alone. Ambil exam sorang-sorang. Bila aku share kat story, ramai bagi info, bagi contoh macam mana diorang buat speaking. Aku boleh tengok speed dan tone diorang. As a Malaysian, kita ada dialek kita sendiri. Dengan dialek Malay-English kita ni, sedikit sebanyak dapat aku tengok macam mana orang lain buat PTE Speaking.

Aku guna social media lebih kepada perkongsian maklumat penghijrahan. Teramat jarang aku post gambar selfie semata-mata tiada info atau maklumat bermanfaat untuk pembaca. Aku kagum dengan pemikiran rakan-rakan yang tak sejalan dengan aku tapi sentiasa menyokong aku. Walaupun kami tak menggunakan jalan yang sama, tapi diorang masih hormat malah kongsikan blog aku kat kawan-kawan diorang di Malaysia untuk guna jalan yang selayaknya untuk berhijrah.

Aku direzekikan berhijrah menggunakan jalan ini, that's why aku kongsi. Tak simpan sorang punya. Tak semua direzekikan menggunakan jalan yang aku buat. Ada yang kena tipu. Ada yang tiada pengetahuan tentang visa. Tapi diorang positive. Diorang hormat apa yang aku kongsikan. Tidaklah mencemuh atau mengecam. Ada baiknya aku juga hormat cara diorang ke sini kerana yang datang ni pun berkorban untuk bantu keluarga di Malaysia. 

Berbalik kepada one step forward tu tadi, aku masih lagi tengah figure out jalan menuju impian. Ada banyak jalan. Bezanya cuma cepat atau lambat, costly atau less expensive, time consuming or less. Semua jalan adalah jalan yang baik. No right or wrong. It just a matter of time. 

Bila terlampau fikir, akan ada masa kita akan stress. Kita rasa perjalanan terlalu jauh lagi. Perjalanan ini sangat panjang. Kadang-kadang rasa takde harapan. Kadang-kadang mengharap keajaiban. Kadang-kadang akan rasa akan give up di pertengahan jalan. 

Have a courage.

Hanya itu yang aku ada buat masa sekarang. Sudah aku persiapkan, apa yang perlu aku buat kalau tak bersemangat. Kadangkala adalah lebih baik aku melayan hari yang kecundang. Aku meniti setiap fasa dengan penuh perasaan. Kalau aku gembira, aku tersangat gembira. Bila aku sedih, aku tersangat sedih. It is ok not to be okay. Bila sedih, aku tahu apa nak buat. Bila aku recover, aku kembali bersemangat.

Aku tak seberuntung orang lain, highly professional, di sponsor oleh company, diberi tempat tinggal, punya kerjaya tetap, ada visa disediakan. Tetap aku bersyukur Allah beri peluang atas kudrat aku dan suami berhijrah independently. That's why aku tak kedekut sharing info sebab dari tuhan jua lah rezeki ini datang.

Memang kadang rasa penat. Penat fikir tentang visa. Jenuh figure out jalan. Memang akan rasa give up. Exhausted. Tapi give up tu berlegar hanya sementara. Akan ada hari yang aku bangkit semula. 

Have a courage.

Itu saja yang aku ada buat bekalan.

IMPIAN Sambung Belajar di Luar Negara

Sejak di bangku sekolah lagi aku berangan nak sambung belajar di luar negara. Aku dapat pendedahan dari sepupu-sepupu aku, baik dari sebelah...