Saturday, 2 July 2022

IMPIAN Sambung Belajar di Luar Negara

Sejak di bangku sekolah lagi aku berangan nak sambung belajar di luar negara. Aku dapat pendedahan dari sepupu-sepupu aku, baik dari sebelah ayah mahupun sebelah emak. Ayah memang dari dulu lagi banyak beri dorongan supaya aku cari pengalaman hingga ke luar negara.

Tapi aku bukanlah seorang pelajar yang selalu excellent dalam pelajaran. Tiap kali exam penting, aku dikira average jer. Cita-cita jer taknak kalah. Mungkin kawan-kawan yang straight A pun tak ada impian macam ni. Aku yang dapat A sikit-sikit ni, cita-cita kemain. Nak oversea sesaje. Nak keje oversea, nak belajar oversea, nak duduk oversea.

Lepas PMR aku ke sekolah teknik, which is satu keputusan yang sehingga kini aku rasa keputusan yang tak patut dibuat. Aku tak fokus belajar. Aku terlibat dengan perkara-perkara bodoh remeh dan tak penting sehinggakan pelajaran aku merosot. Lebih merosot dari semasa aku PMR. Semasa aku PMR, aku begitu komited nak dapat banyak A dalam peperiksaan. Tapi masa SPM, semangat aku hilang.

Aku sedar, lepas SPM, for sure aku sambung belajar dalam negara jer.

Ditakdirkan memang begitu. Aku sambung diploma di politeknik. Dalam negara. Aku tak dapat capai cita-cita aku nak sambung belajar di luar negara. Aku tak kondem belajar dalam negara ni low class, tidak. Itu adalah keinginan aku dan cita-cita aku. Bukan dibuat-buat. Memang aku yang nak. (setengah orang suka emas, gajet, pinggan mangkuk, macam tu lah aku, nak pergi oversea). Aku nak sambung belajar luar negara sebab aku nak improve penguasaan bahasa inggeris, aku nak merasa tinggal di negara orang, nak merasa pahit manis pertukaran musim, aku nak raih pengalaman luar yang bukan dalam norma kehidupan kita seharian di tanah air.

Lepas tamat diploma politeknik, aku terus masuk kerja. Aku dapat tawaran kerja semasa aku di semester akhir diploma. Jadi, lepas tamat last paper, aku terus pindah ke Pulau Pinang kerana Isnin dah nak mula kerja. Aku bekerja di Intel. Sekali lagi aku dapat pendedahan dari kawan-kawan yang pernah belajar / bekerja di luar negara. Dapat pulak kawan-kawan yang semua pandai speaking English. Lagi lah aku rasa nak ke luar negara, membuak-buak.

Sebab aku bekerja di Penang kan, aku dapat banyak pendedahan mengenai sambung belajar di luar negara through IDP dan education event yang lain. Penang memang banyak event-event macam ni. Semangat berkobar-kobar ketika tu untuk sambung degree di luar negara. Sambil-sambil tu aku ada cari sponsorship untuk taja aku sambung belajar degree di luar negara, tapi ketika tu, sekitar tahun 2008 sangat kurang malah hampir tiada yang menaja lepasan politeknik untuk sambung degree di luar negara. Nak nak pulak bila pointer diploma aku biasa sahaja. bukan nya 4 flat. 

Selain sebab sponsorhip, ada lagi satu yang menghalang aku untuk sambung belajar di luar negara, iaitu IELTS. Untuk sambung belajar di English speaking country, wajib ambil IELTS. Ketika tu, duit bukan jadi masalah utama untuk aku ambil IELTS. Gaji aku waktu tu memang lumayan. Nak makan apa, pergi. Nak beli apa, beli. Yang menjadi halangan untuk aku ambil IELTS ialah ketakutan. Aku tak yakin. Bila aku kata English aku tak strong, memang betul tak strong. Aku bukan berlakon acah-acah terer tapi cakap tak terer. Kalau aku kata aku tak terer english tu memang tak terer. (Kalau terer, skrg ni mungkin aku dah PR dah, hurmm..) Kalau aku ambil time tu mesti aku tak boleh skor.

Nak dijadikan cerita, aku sambung belajar degree di Johor. Dalam negara. Juga bukan seperti yang aku impikan. Sekali lagi aku tak dapat capai apa yang aku impikan. Impian aku lebur sekali lagi.

Lepas tamat degree, sekali lagi aku ditawarkan kerja awal. Belum konvo lagi aku dah mula bekerja. Rezeki aku murah dalam mencari pekerjaan walaupun pointer degree aku lebih rendah berbanding zaman diploma. Lepas study degree dan diploma, cepat jer aku dapat bekerja. Company tempat aku bekerja hantar aku ke German untuk menjalani latihan. Oleh kerana company tu pun baru nak start up, as a pioneer yang attend training ke German dan bertanggungjawab untuk company run operation, aku diikat 3 tahun iaitu sehingga tahun 2014. Kiranya, aku takleh pergi mana-mana lah within 3 years. 

Impian untuk ke luar negara terkubur. Apa lagi yang aku harapkan, aku dah grad degree. Aku juga terikat dengan company selama 3 tahun. Nak buat apa lagi, aku hanya fokus kerja. Kumpul duit. Kawin. Beranak. Run the company.

Tahun 2014 iaitu tahun di mana kontrak aku habis, aku mula kembali berangan untuk berhenti kerja dan sambung belajar di luar negara. Perancangannya. Awal tahun 2014, aku banyak mohon universiti-universiti di UK. Gigih apply uni banyak2 sampai dapat 5 tawaran. Aku rasa senang jer weh nak dapat uni. pointer rendah pun boleh jer dapat. Uni buat duit through international student. Kalau kau apply, pasti boleh dapat. Tapi kebanyakkan tawaran yang aku dapat ialah tawaran bersyarat. Apa syarat dia? Syarat dia ialah kena ambil IELTS dulu.

nahhhh... part ni yang aku benci ni. Leceh. Aku memang tak boleh go lah IELTS ni.

Sambil tu aku cari sponsorhip untuk aku sambung belajar master di luar negara. Kalau dapat sponsorship, kuat sikit reason untuk aku ambil IELTS.

Lepas aku exam dan interview untuk dapatkan sponsorship, akhirnya, aku GAGAL dapatkan tajaan. Aku frust gila. Kali ni memang aku betul-betul frust. Tak macam sebelumnya. Aku frust sebab aku mula menyedari bahawa aku dah banyak kali bercita-cita nak sambung belajar di luar negara. Kalau tak dapat tajaan, macam mana aku nak pergi?

Allah sebaik-baik perancang.

In that year, manager aku promote for a new responsible. Menyedari yang aku ni memang tak bijak, bukan excellent person untuk dapat tawaran tajaan ke luar negara, aku accept offer from my manager. Gaji pun lebih, aku saja suka-suka beli rumah. Nak overcome frust tu punya pasal. Aku dan husband travel pergi bercuti memandangkan kami tak berpeluang pergi honeymoon pun sebab ingatkan dapat lah pergi sambung belajar ke UK lepas kami kawin. Dah tak dapat. Kami pergi honeymoon kemudiannya.

Lepas rancak bekerja beberapa tahun di company tersebut, operation mula merudum disebabkan kurangnya permintaan. Kerja jadi tak banyak. Aku mula drain dan demotivate. Nak cari kerja lain, aku memikirkan kos sebab aku dan husband satu tempat kerja. Kalau sorang kerja tempat lain, kena ada kereta lagi satu. Dan aku tersangat selesa bekerja di tempat yang management dah faham dan boleh bertolak ansur dengan kita kalau nak cuti untuk jaga anak tak sihat. Ada give and take. 

Tahun 2017 kami pergi bercuti ke Perth, Australia. Suami aku beri idea, kalau nak ke UK tak dapat, cuba Australia pula. Ya, aku tak pernah teringin nak ke Australia dek kerana leka dengan keindahan di UK. Aku mula research cara bagaimana nak ke Australia.

Lepas kajian mendalam, aku jumpa cara macam mana nak ke Australia (guna student visa tp ambil diploma jer). Tak dapat sponsor pun takpe, masih boleh dan mampu untuk bayar yuran kolej. Tapi bukan sambung ke peringkat master. Cuma ambil short course. (patah balik. dah ada degree, tapi pergi Australia amik diploma)

Walaupun aku dah tau cara macam mana untuk aku dapat duduk di luar negara (guna student visa, ambil diploma), aku tak lupa untuk cuba sekali lagi mohon tajaan kalau-kalau dapat further study master. Untuk sambung belajar di luar negara bagi peringkat master, ada banyak tajaan. Compare dengan degree dan diploma sangat limited (tambah2 lepasan politeknik). Untuk master, ada banyak tajaan. Beza kat requirement, kalau pointer tinggi, lebih banyak pilihan tajaan.

Tahun 2018, sekali lagi aku apply universiti luar negara. Kali ni aku mohon universiti di Australia pula. Sesuatu yang tak pernah aku buat sebelum ni. Sebelum ni aku fikir UK jer banyak universiti. Alang-alang dah suami aku bagi idea untuk divert to Australia, jadi aku cuba mohon master di Australia. Response sangat pantas. Ada satu tawaran aku dapat tanpa syarat. Tak perlu IELTS pun. Best gila. Tapi macam mana nak belajar kalau tak dapat tajaan? Nak bayar yuran pakai apa?

Aku tetap juga ke Australia dengan rancangan asal aku, ambil jer kolej murah-murah, short course diploma, self funded. Sebelum aku berangkat ke Australia, aku dh dimaklumkan bahawa aku gagal dapat tajaan. Aku sekali lagi tak dapat sambung master sebab gagal dapat tajaan. Jadinya, memang aku stick to plan asal (ambil diploma dan self funded). Pergi je Australia, surat tawaran master tu peram jer sbb tak dapat tajaan.

2019, tahun kedua aku tinggal di Australia, aku sekali lagi cuba mohon tajaan. Kali ni lebih kepada rasa geram sebab banyak kali apply tak dapat dapat. Semangat nak sambung master tu dah kurang. Dah rasa macam tak mampu dah nak study berat-berat. Nak enjoy life and santai-santai jer. Tambah pulak duduk di luar negara ni no one will judge you, gaji tinggi mana, pangkat kerja atau taraf pendidikan. Aku dah takde rasa nak sambung master. Aku dah selesa. Dah redha. 

Tiap kali tajaan open application, aku mohon dan tiap kali tu jugak aku gagal dapat. Mungkin aku takde kabel kut. Hhihih. Redha jer lah. Bila niat sebab nak balas dendam tak dapat, pasti lah tak dapat. Niat tak baik kan. Bukan sebab niat nak belajar sungguh-sungguh. Masa ni hanya tinggal rasa geram, 5 kali apply tajaan, tak dapat dapat.

2020, tahun ketiga tinggal di Australia, aku mengandungkan Wafiq dan niat nak duduk rumah jer sambil besarkan Wafiq. Alih-alih, masa aku dalam pantang kan Wafiq, aku dapat tajaan untuk sponsor aku sambung belajar ke peringkat master. Terkejut weh!! Aku blur! Kelu lidah. Tak tau nak kata apa. Baru beberapa hari lahirkan Wafiq. Reaksi aku tak seperti yang aku bayangkan sebelum ni. Dulu aku ada bayangkan reaksi aku melompat gembira. Tapi sekarang dah dapat, buntang bijik mata.

Memang tahun di mana aku lahirkan Wafiq, aku ada rasa Allah akan kurniakan satu keajaiban tahun ni. Aku tak pasti apa. Aku ada rasa happy jer. Ada sesuatu Allah nak bagi. Aku panggil husband aku suruh tengok email tawaran tajaan tu. Husband aku terkejut. Uish. Dapat? Husband aku tanya. Husband aku cakap, ambik lah. Layan jer. Study master kat luar negara ni ok. Tak stress. Husband aku suruh ambil.

Aku mula banyak bunyi. Macam mana ni? Macam mana nak study? Wafiq kecil lagi. Masih menyusu badan lagi. Kita baru lodge visa baru (husband aku study). Dah aku sailang husband aku macam ni, macam mana dengan visa kami? Aku mula buntu. Tak tau apa nak buat. Feel helpless. Tricky part tang visa. Aku baru lodge visa husband aku as primary student. Husband aku baru jer start belajar chef. Tiba-tiba aku dapat tajaan tah bila yang mana punya application aku tak sedar. Surat university memang sentiasa ada dalam tangan setiap tahun. Cuma tajaan jer takde. Kali ni tiba2 aku dapat weh!!

Korang pernah tak alami, satu perkara yang korang impikan, nanti-nantikan tak pernah dapat. Tiba-tiba bila dah dapat, korang nafikan. Korang elak. Korang tak nak. Korang takleh terima hakikat dah dapat.

Mulalah episod di mana aku wujudkan banyak halangan. Fikiran yang menakut-nakutkan untuk menafikan yang kita taknak dah benda tu. Instead of tolak tawaran, aku tangguhkan. Aku perlukan masa untuk berfikir. Kebetulan pulak masa tu kami di NSW lockdown punya lama. Sampaikan aku nak pergi siapkan dokumen tajaan pun tertangguh oleh kerana lockdown. Seronok betul. Biar lockdown lama. Boleh aku tangguh lama-lama. Boleh aku fikir lama-lama.

Selama mana aku boleh lari? Lockdown pun dah tamat. Sempat juga ketika tu aku ambil exam PTE untuk perancangan asal aku mohon PR. Now, aku nak lari mana? Aku tolak tangguhkan 3 kali dah dengan pelbagai alasan yang relevan dan kedua-dua pihak bersetuju iaitu pihak tajaan dan juga pihak universiti. Aku taknak study master. Instead of tolak mentah-mentah, aku mintak tangguh dulu. Aku nak lebih masa untuk berfikir sebab aku tak bersedia. 

Tricky part ialah kat visa. Kami masih (bridging) menunggu jawapan visa husband aku as primary student. Aku tak boleh sailang terus visa yang sedang diproses (bridging). Kena tunggu dulu jawapan visa husband aku, baru boleh aku apply visa aku as student master. Maksudnya, kami sedang dalam bridging visa (menunggu visa husband aku as primary student, study Cookery, dan aku as primary). Kami kena tunggu student visa husband aku tu granted dulu, baru boleh aku apply student visa aku as student master). Masa tengah bridging, kita tak boleh apply visa lain. This is so tricky. Nak study dalam masa yg sama nk comply dengan visa condition. Tak boleh terus ubah-ubah visa. Serabut aku mikir sampai memang aku rasa tak nak study master.

Aku conteng kertas. Aku timbang balik baik buruk keputusan untuk sambung belajar peringkat master dalam negara (hahaha.. sebab aku memang dah berada di Australia). Aku tulis balik point-point, kalau sambung belajar master, apa akan jadi, apa aku dapat. Kalau stick plan asal, apa akan jadi, apa aku akan dapat. Juga, apa anak-anak aku dapat. Ya, family kena ambil kira juga.

Ikut perancangan asal (plan asal), aku nak teruskan road to PR journey sahaja. Aku pun tak tahu tajaan yang aku dapat tu melalui application yang mana. Sebab aku dapat melalui email. Bukan dekat website yang tertera window kecil mengucapkan, 'Tahniah, anda berjaya'. Tidak. Tak macam tu.

Hidup di luar negara banyak bergantung pada perancangan Allah. Kita boleh merancang dengan pelbagai rancangan. Plan A, plan B, plan C. Tengok-tengok Allah bagi jalan D. Tak seperti dalam plan kita pun. Manisnya kita akan rasa kemudian hari.

Aku fikir macam ni, road to PR ialah rancangan aku. Rancangan seorang hamba yang tidak tahu pun in future akan berjaya atau tidak. Langsung tak tahu kebaikan dan keburukan di kemudian hari. Andai ditakdirkan rancangan aku tak berjaya, at least.. at least aku dah ada master dah untuk di bawa pulang ke tanah air dan dapatkan pekerjaan yang baik-baik.

Satu lagi, selama aku bertahun-tahun apply tak dapat tu, mungkin menurut Allah, bukan masanya lagi. Belum lagi. 

Banyak fikiran yang menakutkan aku. Macam mana nak pergi kelas? Aku tak suka buat kerja in group. Aku taknak study teruk-teruk time winter. Aku taknak pecah kepala nak exam. Aku tak pandai, aku tak boleh buat calculation yang teruk-teruk.

Ada juga beberapa point penting yang aku ambil. Kalau aku sambung belajar di sini, di peringkat master, mungkin aku lebih mudah dapat pekerjaan di Australia. English aku mungkin bertambah baik. Aku dapat bina new network circle of friend dan juga industri untuk aku mohon kerja nanti. Husband aku tak perlu kerah tenaga kerja teruk-teruk untuk bayar yuran kami. Anak aku punya yuran pun dikurangkan kalau aku study peringkat master. Dan.. yang buat aku luluh ialah harapan ibu bapa aku. Mak ayah aku sangat bangga kalau aku sambung belajar peringkat master,  dari universiti luar negara pulak tu, satu mimpi yang aku selalu cerita kat diorang dari dulu-dulu kala lagi. Mak ayah aku berharap sangat aku sahut cabaran tu. Mak ayah aku tak risau sebab aku ada suami yang selalu membantu aku baik dari kerja-kerja rumah, jaga keperluan aku atau mengasuh anak.

Sepanjang aku duduk di Australia, ya. Aku seorang suri rumah. Tak berduit. Tiada pendapatan. Income kami sekeluarga banyak mengalir dan dilaburkan untuk visa dan insuran. Tipu lah kalau takda rasa teringin nak beli itu ini, bercuti ke sana sini. Anak-anak pun tak merasa nak ke kelas swimming, art, or apa-apa kelas sekalipun. Semua keinginan terpaksa dipendam sedalam-dalamnya sebab kami takde extra income. 

Aku fikir aku kena juga sambung belajar. Aku kena terima juga tawaran tajaan ni. For the sake of my future and my family's future.

Walaupun plan asal, aku boleh terus apply PR even guna jalan yang ada sekarang, tapi Allah bagi rezeki untuk aku kona sekejap ke simpang lain untuk meneroka jalan baru. Mungkin untuk aku gunakan manfaatnya di masa hadapan. Kona sekejap sebelum aku serious mengejar cita-cita apply PR. 

PR tu ialah target aku sementara aku tinggal di sini, sebab kalau aku berada di Malaysia, agak mustahil aku nak kumpul duit untuk mohon PR. Itu hanyalah plan dan cita-cita. Andai Allah kata rezeki begitu tak menyebelahi aku, at least aku ada education untuk aku bawa pulang.

Akhirnya, aku ACCEPT tawaran university sambung belajar master dan ACCEPT tajaan yang akan menanggung pembelajaran aku. Dah 3 kali aku mintak tangguh, defer ke next next next intake. Tawaran asal ialah pada February 2021. Tapi aku defer ke June, pastu defer lagi ke September, masuk tahun 2022, aku terima jer. Taknak defer dah. Susahkan orang jer. Aku redha, aku sahut juga cabaran untuk ambil master. Alhamdulillah. Terima kasih ya Allah. After 5 kali aku mohon tajaan yang sama, engkau kurniakan jua akhirnya. Ikutkan, dah 7 tahun aku berdoa supaya direzekikan tajaan untuk aku sambung master.

Walaupun aku sekarang study master, tapi urusan-urusan untuk apply PR masih lagi berjalan. Bukan terhenti kerana aku dah commit study. 

Sejak aku dah sampai Australia, aku dah rasa tak nak dah sambung belajar master. Bagi aku study ni berat. Aku dah berkeluarga dan beranak pinak. Aku dah ada cita-cita lain. Even aku accept juga akhirnya, aku masih rasa lagi malas-malas nak belajar. 

But,.... the motivation comes later. Aku pelan-pelan mengukir langkah untuk mengutip motivasi untuk belajar..

Kita sambung lagi next story! Tentang bagaimana cara aku kutip motivasi untuk belajar.

Thanks for reading my experience and journey.

Akhirnya Aku Sambung Belajar ke Peringkat Master Juga

Seperti yang aku ceritakan pada post sebelum ni, aku berat hati untuk sambung belajar ke peringkat master. Tawaran ni hadir ketika aku dah r...