Wednesday, 19 January 2022

Have a Courage

Assalamualaikum.

Selepas aku amik exam PTE minggu lepas, walaupun tak achieve the highest score, tapi dengan results yang ada, at least aku dah boleh buat skill assessment. Benda yang selama ni buat aku stuck untuk masuk EOI ialah my english requirement tak lepas. Bila english tak lepas, satu ape pun aku tak boleh buat. Skill assesment pun tak boleh nak buat apatah lagi nak masuk EOI. Hanya mereput dengan student visa selama 3 tahun di Sydney, Australia. I regret.

Results PTE baru-baru ni tidaklah excellent tapi ada improvement compare previous results dan lebih matang dalam selok belok exam. With the results, aku dapat move another one step forward. Bukan step closer, but one step forward. 

Yang terjadi kat diri aku lately ni, bila aku dah move one step forward, banyak benda aku fikir. PR pathway ni macam dam ular, Snake and Ladders. Tapi tak baling dadu ler haha. Kepala otak kita ni kena fikir, jalan mana yang harus kita ambil to achieve our dreams iaitu PR. Bila kita berjaya buat something, kita dapat naik tangga. Bila kita terjumpa ular, kita kena turun semula ke bawah and start over (ini terjadi kalau immigration ubah rules and regulation dan keluarkan kita punya occupation list).

Selain memikirkan visa pathway, aku juga sedang berhadapan dengan tawaran yang aku dapat iaitu sambung belajar peringkat master. Situasi sekarang dah tak sama macam dulu. Kalau dulu dapat tawaran belajar, kita tak fikir banyak dah. Terus grab. Tapi sekarang dah jadi bercampur aduk, conflict of interest. Kena fikir timeline dan visa, berapa point boleh dapat, visa apa boleh di apply selepas tu untuk beli masa.

Bila semua ni bercampur aduk, aku serabut nak susun yang mana dulu, tu yang kalau korang perasan, satu story aku pun tak naik di fb dan instagram. Interest aku dah kurang di social media. aku lebih enjoy memikirkan apa aku nak buat for the future. Aku pulak memang jenis tak tengok story kawan-kawan. Tak sempat. Biasanya kalau aku post, selepas tu aku tinggal. Minta maaf komen tak terbalas. Minta maaf juga tak sempat nak santuni rakan-rakan. Padahal, diorang ni lah rajin reply story dan beri kata-kata semangat. Banyak masa aku habiskan dengan memikirkan dan bermonolog dalam diri, jalan mana yang aku kena pilih untuk capai impian. 

Selepas dari exam, aku dan suami berbincang. So, macam mana kita ni. Nak macam ni ke? Atau macam tu. Now, aku dah boleh buat skill assesment. Keesokan hari, aku duduk di hadapan komputer. Buka email, nak reply kat tajaan yang aku nak tolak tawaran. Tapi aku tak sampai hati. Aku tak gamak nak menolak. 

Aku sekali lagi berbincang dengan suami perkara ni.

Selama tiga tahun aku di sini. Yes, aku sentiasa cuba pilih jalan untuk capai impian. Tapi tak semua yang kita rancangkan akan menjadi kenyataan. Akan adanya kekangan yang melambatkan atau tak mampu kita capai. Contoh PTE tu lah. Aku plan nk setelkan masa first year aku di sini, tapi aku drag sampai 3 tahun.

Hari ini aku kembali bersemangat. Mujur ada blog ni. Blog ni lah segala rasa aku curahkan. Segala fasa perjalanan aku catatkan. Bila aku nak bangkit kembali bersemangat, aku akan baca balik apa yang aku tuliskan dulu. Aku akan think again, kalau dulu boleh, kenapa sekarang tak boleh. Yang mana tengok ig dan fb aku senyap, tahniah, anda sampai ke sini mencari jejak. I am well alive and healthy. Alhamdulillah. Tapi tu lah, bila kita senyap, keluarga pula mencari. Eh mana pulak pergi diorang ni. Ok ke. Yer lah, mana lah aku mampu nak post semua kat group whatsapp family. Selalu aku post kt ig tu, family aku akan rasa yang aku dekat ngan diorang dan diorang tahu apa aku tengah sibukkan. 

Aku mula aktif di social media sejak aku berhijrah. Aku banyak menulis. Kalau dulu kawan-kawan anggap aku ni useless jer. Tapi bila aku keep sharing apa yang aku tempuh di sini, diorang terkejut. Oi beraninya buat keputusan keluar dari zon selesa.

Percayalah, siapa aku hari ini ialah berkat, sokongan dan doa dari suami, parents aku, keluarga in law dan adik beradik serta kenalan yang positive. 

Dengan social media juga aku dapat banyak info, dapat banyak kenalan, dapat banyak bantuan dan sokongan. Bayangkan, kita takde sesiapa di luar negara. Ada suami dan anak-anak sahaja. Social media ni lah buat aku dapat ramai kawan. Aku beberapa kali ditegur ketika bersiar-siar sekitar Sydney kerana diorang baca blog aku. Dari situ aku tambah kawan.

Tengok time aku ambil PTE. Ko tau PTE ni, berapa kerat jer orang Malaysia yang ambil PTE. Kat youtube, forum dan practise website, penuh orang India, Bangladesh, Nepal, Pakistan. Diorang punya dialek lain. Aku nak buat rujukan macam mana? Aku rasa alone. Ambil exam sorang-sorang. Bila aku share kat story, ramai bagi info, bagi contoh macam mana diorang buat speaking. Aku boleh tengok speed dan tone diorang. As a Malaysian, kita ada dialek kita sendiri. Dengan dialek Malay-English kita ni, sedikit sebanyak dapat aku tengok macam mana orang lain buat PTE Speaking.

Aku guna social media lebih kepada perkongsian maklumat penghijrahan. Teramat jarang aku post gambar selfie semata-mata tiada info atau maklumat bermanfaat untuk pembaca. Aku kagum dengan pemikiran rakan-rakan yang tak sejalan dengan aku tapi sentiasa menyokong aku. Walaupun kami tak menggunakan jalan yang sama, tapi diorang masih hormat malah kongsikan blog aku kat kawan-kawan diorang di Malaysia untuk guna jalan yang selayaknya untuk berhijrah.

Aku direzekikan berhijrah menggunakan jalan ini, that's why aku kongsi. Tak simpan sorang punya. Tak semua direzekikan menggunakan jalan yang aku buat. Ada yang kena tipu. Ada yang tiada pengetahuan tentang visa. Tapi diorang positive. Diorang hormat apa yang aku kongsikan. Tidaklah mencemuh atau mengecam. Ada baiknya aku juga hormat cara diorang ke sini kerana yang datang ni pun berkorban untuk bantu keluarga di Malaysia. 

Berbalik kepada one step forward tu tadi, aku masih lagi tengah figure out jalan menuju impian. Ada banyak jalan. Bezanya cuma cepat atau lambat, costly atau less expensive, time consuming or less. Semua jalan adalah jalan yang baik. No right or wrong. It just a matter of time. 

Bila terlampau fikir, akan ada masa kita akan stress. Kita rasa perjalanan terlalu jauh lagi. Perjalanan ini sangat panjang. Kadang-kadang rasa takde harapan. Kadang-kadang mengharap keajaiban. Kadang-kadang akan rasa akan give up di pertengahan jalan. 

Have a courage.

Hanya itu yang aku ada buat masa sekarang. Sudah aku persiapkan, apa yang perlu aku buat kalau tak bersemangat. Kadangkala adalah lebih baik aku melayan hari yang kecundang. Aku meniti setiap fasa dengan penuh perasaan. Kalau aku gembira, aku tersangat gembira. Bila aku sedih, aku tersangat sedih. It is ok not to be okay. Bila sedih, aku tahu apa nak buat. Bila aku recover, aku kembali bersemangat.

Aku tak seberuntung orang lain, highly professional, di sponsor oleh company, diberi tempat tinggal, punya kerjaya tetap, ada visa disediakan. Tetap aku bersyukur Allah beri peluang atas kudrat aku dan suami berhijrah independently. That's why aku tak kedekut sharing info sebab dari tuhan jua lah rezeki ini datang.

Memang kadang rasa penat. Penat fikir tentang visa. Jenuh figure out jalan. Memang akan rasa give up. Exhausted. Tapi give up tu berlegar hanya sementara. Akan ada hari yang aku bangkit semula. 

Have a courage.

Itu saja yang aku ada buat bekalan.

2 comments:

  1. Salam. Saya pun in the midst of applying for PR but dari offshore. Still tunggu diorang bukak more occupation untuk offshore applicant. Harap2 ada rezeki jugak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam..hai..selamat berkenalan..moga2 ada rezeki kita dpt PR satu hari nanti..klo free2 nnt dm sy kt ig yer..all the best =)

      Delete

Negara Manakah yang Sesuai untuk Berhijrah?

Assalamualaikum, Dear readers, Bila aku keep sharing pengalaman aku berhijrah ke luar negara, ramai yang approach aku, mesej aku dan beritah...