Sunday, 30 October 2022

Akhirnya Aku Sambung Belajar ke Peringkat Master Juga

Seperti yang aku ceritakan pada post sebelum ni, aku berat hati untuk sambung belajar ke peringkat master. Tawaran ni hadir ketika aku dah redha yang aku memang tak ada peluang untuk dapat tajaan yang akan menanggung pengajian master.

Aku teragak-agak dan mahu menolak ketika mendapat tawaran.

Namun, aku terima juga akhirnya. Setelah 3 kali menangguh dan berdalih.


Sebab apa akhirnya aku buat keputusan untuk sambung juga?

  • sebab aku pernah apply sponsor for study master ni since 2014 lagi. Lebih kurang 4 or 5 kali aku apply, tapi tak dapat dapat. Kalau aku tolak, sayang pulak sebab mengenangkan aku dah cuba mohon berkali-kali
  • aku fikir masa depan dan perkembangan kerjaya aku. Di Australia, lebih mudah dapat pekerjaan kalau kita graduate from universiti tempatan.
  • kita dapat access hunting job lebih meluas kalau sambung belajar di universiti. Juga dapat bina network melalui pensyarah mahupun rakan-rakan. 
  • bina network lebih meluas.
  • aku dah 4 tahun off job market. Kalau nak mohon kerja, perlu ada skill terbaru. Aku tak banyak dapat skill baru masa kerja di kilang solar dulu. Ada baiknya aku sambung belajar dan dapat access dengan skill/technology terkini
  • sebab aku dah taknak kerja kilang. Aku kena sambung belajar, belajar benda baru dan mohon kerja berlainan bidang, walaupun aku masih suka bidang solar, tapi aku kena berkorban sebab aku nak duduk di luar negara.
  • aku nak lompat bidang ke arah teknologi, telekomunikasi ataupun IT sebab bidang ni high demand dan mudah dapat tawaran kerja di luar negara.
  • kalau aku sambung belajar peringkat master, yuran sekolah Wafiya dikurangkan. Compare masa aku study kat kolej besye2 tu, yuran sekolah Wafiya $10k per year. Kalau sambung master, yuran sekolah Wafiya dalam $6k per year. Kalau sambung PHD, yuran sekolah Wafiya adalah percuma
  • kalau aku sambung belajar di Australia, aku boleh apply graduate visa selepas tamat belajar.
  • sebab aku nak bekerja juga satu hari nanti. Aku nak ada kerjaya, nak ada duit, nak pergi melancong, nak bantu keluarga, nak bantu adik beradik, nak belanja anak-anak buah aku di Malaysia.
  • sebab aku nak improve penguasaan bahasa Inggeris.
  • sebab aku nak improve presentation skill aku.
  • sebab mak aku mengharapkan aku berjaya.
  • aku nak gain sesuatu from rentetan penghijrahan aku 

Banyak reason kan?

Sebelum nak sampai ke reason di atas, aku juga ada alasan kenapa aku berdalih dan mahu menolak untuk sambung belajar.

  • sebab aku dah malas nak study berat-berat.
  • aku tak suka komitmen yang mengejar due date. Aku suka freedom.
  • aku dah ada dua anak di mana target aku sebelum ni adalah untuk ada masa berkualiti dengan anak-anak.
  • aku tak nak stress study, stress exam.
  • aku tak suka kerja berkumpulan.
  • aku tak suka presentation
  • penguasaan bahasa inggeris aku masih lemah
  • masa aku dapat tawaran tajaan pengajian, husband aku baru jer mula study, ambil course chef. Kalau aku juga belajar, dua2 suami isteri belajar, kami sangat struggle dari segi masa dan kewangan
  • tricky kat visa. Masa aku dapat tawaran tu, kami baru jer lodge student visa (husband aku study). Kami masih dalam bridging visa, masih menunggu keputusan permohonan visa suami aku belajar. So, semasa masih bridging, kami tak boleh nak switch senang-senang ke visa lain. Benda ni sangat tricky dan merunsingkan. Aku banyak ambil masa tanya agent dan lawyer.

Begitulah kehidupan.

Kita hanya mampu merancang. Percaya aturan Allah adalah yang terbaik. Aku dah cuba menolak dan menidakkan. Tapi tawaran tu masih terbentang untuk aku di mana aku ambil keputusan untuk terima juga.

Perancangan asal, very straight forward. Tunggu visa husband, dan aku buat PTE sampai boleh dah lodge EOI untuk PR. Tunggu invitation while kami masih student visa husband aku. Tapi Allah aturkan 
jalan lain untuk aku explore, untuk aku tempuh. InshaAllah, kepayahan sekarang pasti punya hikmah di masa hadapan. Aku percaya jalan Allah aturkan.

Nanti aku ceritakan perkara-perkara menarik yang aku jumpa semasa aku menyelusuri perjalanan sebagai seorang pelajar di luar negara.

Till then. Bye!

Terima kasih kerana sudi baca.

Assalamualaikum.

No comments:

Post a Comment

Akhirnya Aku Sambung Belajar ke Peringkat Master Juga

Seperti yang aku ceritakan pada post sebelum ni, aku berat hati untuk sambung belajar ke peringkat master. Tawaran ni hadir ketika aku dah r...