Sunday, 19 July 2020

Kutip Kerang di Wollongong, Australia

Sepanjang aku duduk di Australia, aku tak merasa makan kerang. Balik bercuti ke Malaysia tahun lepas, memang aku masukkan ke dalam list menu nak makan kerang cicah sambal kicap atau air asam. Tapi sayang, hajat tak kesampaian. Mak kata susah nak jumpa kerang ketika tu.

Pernah aku jumpa di Sydney Fish Market, tinggal beberapa butir kerang dijual. Saiznya amat menyeramkan. Besar betul. Berbulu-bulu. Meremang pulak nak makan. Harga pun agak mahal. Aku pendamkan saja niat nak makan kerang.

Kerang yang dijual di Sydney Fish Market

Selepas raya, aku perasan ramai kawan-kawan aku di Sydney pergi mengutip kerang di sekitar Wollongong. Biasanya diorang kutip dekat Yallah Bay. Meriah aku tengok. Semua masuk ke dalam air kutip kerang kemudian barbecue. Aku rasa macam tak sanggup pulak nak suarakan kat suami aku suruh kutip kerang. Sebab? Sebab masa tu musim sejuk. Cuaca sejuk, air sejuk. Mau kecut semua kalau turun ke air mengutip kerang. Mai tang sejuk, aku dan suami memang cukup menyampah. Boleh bebai.

Tapi, ada satu hari di musim sejuk, cuaca elok sunny. Suhu cecah 20 degree ke atas. Kawan suami ajak kami pergi mengutip kerang. Aku dan suami tak mahu lepaskan peluang. Kawan pun ada, lebih meriah. Cuaca pun elok, tak terlalu sejuk, tak terlalu panas.

Tapi kami bukan kutip kerang di Yallah Bay. Aku pun tak pasti area mana. Sebab kami follow jer dari belakang kereta kawan. Tapi sekitar Wollongong juga. Port ni tak ramai orang gi kutip kerang. Memang dapat banyak hasil.

Amaran limit kerang yang boleh dikutip
 

Untuk mengutip kerang di Australia perlu ada lesen. Begitu juga kalau pergi memancing. Perlu mohon lesen. Kita di Malaysia mana ada lesen-lesen bagai. Belasah jer kutip. Mungkin ini adalah cara Australia menjaga marine diorang.

Kerang yang dikutip mempunyai limit per individu. Tak boleh kutip banyak sesuka hati. Seorang hanya boleh kutip 50 biji. Ada juga siput sedut di sini. Siput sedut dihadkan kepada 20 biji seorang. Memang diorang betul-betul jaga hidupan laut. Kerang besar-besar. Sempatlah kerang tu membesar dan membiak kalau kita hadkan pengutipan.

Suami aku sudah awal lagi mohon lesen memancing. Lesen itu juga digunakan untuk mengutip kerang. Siap dibawa jika ada patrol kawasan meronda. Kami pernah dengar kawan kami kena denda sebab kutip kerang melebihi had. Samannya berharga ribuan dollar. Menakutkan. Tak boleh buat main kalau kena saman di sini. Menurut cerita kawan aku, kita tak boleh pandang ringan. Mula-mula dia sangka tak ada patrol yang meronda, tetapi patrol tu sentiasa ada meronda dan patrol tersebut akan kira setiap butir kerang yang dikutip.

Bukan biasa-biasa patrol yang meronda. Siap lengkap kamera gopro di kiri kanan badan serta di hadapan dan di belakang. Merakam segala perbualan. Kalau kita beri alasan tak tahu akan hal lesen ataupun had kutipan, patrol tersebut akan bawa pesalah ke papan amaran tersebut yang dipacak di tepi tasik. Siaplah tadah telinga mendengar ceramah dari patrol tersebut. Saman tetap juga dikenakan.

Begitulah pengalaman rakan aku sendiri. Bukan cerita kawan atas kawan. Ini cerita dia. Nangis tak berlagu kena saman ribuan ringgit. Tak boleh dibuat main atau sambil lewa. Peraturan di sini sangat ketat.

Document yang membenarkan kita memancing dan mengutip kerang
 

Suami aku dan rakan-rakan turun ke tasik Illawara mengutip kerang. Tugas aku adalah mengambil gambar dan menjaga Wafiya sambil mengira berapa banyak telah dikutip.

Selesai mengutip kerang, kami memandu beberapa minit untuk aktiviti berbarcue. Aku dah siap bekalkan sambal kicap dengan cili dan bawang. Kawan aku siap dengan nasi dan perapan ayam. Memang best dan inilah budaya di Australia. Asal weekend jer semua beroutdoor. Mungkin boleh jimat elektrik di rumah. 

Aktiviti mengutip kerang
 

Rakan kami memilih tempat berkelah yang sangat menarik pandangan. No complain. Semua cukup bagi aku. Dekat tepi laut. Dekat juga dengan toilet. Dekat dengan parking kereta. Puas hati. Overall, memang aku suka.

Pemandangan orang di sana sini beriadah

Burung ni datang dekat dengan kami semasa berkelah
 

Seriously, aku berasa puas makan kerang kali ini. Bertahun dah tak makan, terbayar segala kesabaran sebelum ini. Suami aku tengok aku makan bersungguh. Kerang rebus mahupun kerang bakar. Banyak betul aku makan. Kerangnya besar dan tak kotor berpasir. Elok sangat. Tak banyak kerja.  

Semasa kami berkelah, mencuci dan membakar kerang, ramai orang sekeliling terutama orang Asean from Korea dan China datang dekat pada kami dan bertanyakan dari mana kami dapatkan kerang. Mereka memang pemakan kerang jika dibandingkan dengan bangsa lain. Teruja diorang tengok kerang kami.

Kami berborak, makan. Borak, makan. Sehinggalah tiba hari nak gelap, kami cepat-cepat kemas. Nak berjalan menyelusuri pantai untuk melihat sunset.


Hari yang cukup baik. Bersama rakan. Perut kenyang senang hati. Kami dihidangkan langit cantik berwarna ketika sunset. Indahnya berada di Australia. Segalanya cukup. Betapa dekat rasanya dengan pencipta alam semesta. Subhanallah. 

Aku percaya, saat ini tidak bisa diulang kembali. Aku kutip kenangan. Aku ambil gambar sebanyak mungkin. Untuk aku abadikan. Andai kata aku pulang ke Malaysia suatu hari nanti, aku sudah ada banyak gambar kenangan untuk ditatapi.



Eh, touching pulak rasa bila tengok sunset. Menyedari mungkin kami tinggal di Australia tak lama. Pendek kata, tinggal di mana-mana pun bukannya kekal. Suatu hari akan meninggalkan dunia juga.

Kami bertolak balik ke Sydney selepas maghrib. Ada sesuatu terjadi ke atas diriku. Aku baru perasan semasa dalam perjalanan. Malam itu, aku tak dapat tidur dengan lena. 

Nak tahu apa terjadi, baca post seterusnya.

Friday, 17 July 2020

Cerita Persekolahan Wafiya di Australia : Semester Pertama

Sesi persekolahan Wafiya bermula pada bulan Februari bagi tahun 2020.

Setiap satu term akan ada term break selama 2 minggu..

Wafiya dah tamatkan semester pertama dengan jayanya. Bermaksud, dua term telah pun selesai. Dari February hingga July.


Bulan Februari penuh rasa excited especially Wafiya kerana ini merupakan pengalaman pertama dia ke sekolah. Sebelum ni dia tak pernah ke mana-mana taska di Malaysia mahupun Australia. 

Banyak perkara yang kami baru tahu tentang sistem persekolahan di New South Wales. Aku katakan New South Wales sebab sistem persekolahan di Australia adalah berbeza mengikut negeri. Bukan satu Australia sama sistem pendidikannya.

Masuk bulan March, kami dah terbiasa dengan rutin. Rutin membawa lunchbox. Rutin pagi-pagi siapkan anak ke sekolah. Rutin pick up anak dari sekolah. Rutin mengatur uniform mengikut hari.

Ada beberapa perkara yang teringin aku nak share dengan kalian. Aku tak pasti bagaimana sistem sekolah di Malaysia sekarang macam mana sebab aku takde pengalaman sekolahkan anak di zaman sekarang. Kalau nak cerita pengalaman aku sekolah dulu, itu 20 tahun lepas punya sistem. Suka untuk aku kongsikan apa yang aku lalui di sini. Aku tak nak compare mana yang bagus mana yang tak bagus. Jauh sekali dari niat aku berhijrah.

My country, buruk or not. If buruk, to be improve. If good, terus jadikan teladan.

Aku cuma nak share apa yang kami lalui semasa sekolahkan Wafiya di sini. Hanya ingin menceritakan ianya tentang apa. Dari sudut pemerhatian kami sekolahkan Wafiya di public school. Kalau di Malaysia, macam sekolah kebangsaan tu.

 

1. Tiada whatsapp group dengan ibu bapa

Nombor telefon cikgu adalah rahsia. Kalau ada apa-apa nak tanya, ibu bapa boleh call pejabat sekolah atau datang ke pejabat. Nanti office lady akan assist.


2. BEE Folder 

Komunikasi antara guru kelas dengan ibu bapa melalui newsletter atau surat yang di masukkan ke dalam BEE Folder. Setiap hari, pelajar akan bawa BEE folder ke sekolah. Kalau ada surat yang ingin di sampaikan, parents mahupun guru boleh selit ke dalam BEE Folder. Kira macam BEE folder ni medium komunikasi between parents dengan cikgu manakala pelajar tolong bawa ke sekolah dan ke rumah.


3. Tiada masalah bag berat

Segala peralatan menulis mahupun mewarna disediakan oleh pihak sekolah. Pelajar tak perlu bawa. Ibu bapa tak perlu beli. 


4. Kepentingan menggunakan apps 

Setiap gambar aktiviti di dalam kelas, setiap mesej dan informasi atau pengumuman di sampaikan di dalam apps. Kalau tak buka atau tak baca, pasti akan terlepas pandang dan tak tahu apa-apa. Attendance pun kita isi reason di dalam apps sekolah kenapa tak hadir. 


5. Tak perlu tukar pakaian sukan

Kalau ada sport pada hari tersebut, tak perlu tukar pakaian. Memang datang ke sekolah dengan pakaian sukan sampai ke balik. Tak perlu bawa baju salin-salin. Zaman aku sekolah dulu kena salin pakaian. Tak pasti zaman sekarang macam mana. Yang menarik perhatian aku, kasut untuk bersukan murid-murid sini adalah kasut-kasut branded seperti Puma, Nike, Adidas, Skechers. Dah jadi macam kasut biasa dibuatnya. Tengok harga memang murah dan mampu milik. 

 

6. Mewajibkan bawa lunchbox

Ini adalah perkara pertama yang buat aku gusar. Aku sangka ini adalah tugas berat. Berat nak fikir untuk bawa bekal apa. Tapi lama-lama dah jadi biasa. Aku sangka payah. Yerlah, setiap pagi nak siapkan lunchbox. Lama-lama dah jadi biasa. Bukan susah pun. Wafiya memang suruh ikut saranan sekolah. Perlu ada buah dan sayur. Wafiya taknak nasi atau mee. Dia nak sandwich. Ikut kawan. Katanya kawan-kawan semua makan sandwich. Dia pun nak sandwich. Ada tiga kali sesi makan. Recess, Crunch and Sip, dan lunch. Recess dengan crunch and zip dia makan sayur dan buah. Waktu lunch, dia makan sandwich.  


 

7. Big Buddies

Setiap term berlainan jadual. Term kedua ada sesi aktiviti dengan big buddies. Big buddy Wafiya bernama Mary dari kelas year 6. Kira macam murid darjah 6, datang ke kelas kindergarten buat aktiviti berkumpulan. Wafiya dengan tiga lagi rakan sekelas kindergarten akan sekumpulan dengan seorang big buddy. Wafiya cukup suka sesi ni. Aku rasa bagus juga sesi ni sebab komunikasi antara different age dapat diperkenalkan.

 

8. Library Day 

Yang ini pun hari yang dinanti-nantikan Wafiya. Setiap hari Rabu, Wafiya akan bawa tote bag merah untuk ke library sekolah. Dia akan pinjam dua buah buku dari library sekolah dan dipulangkan pada hari Rabu minggu berikutnya. Aku selalu pesan, pinjam buku best-best. Amalan membaca sangat ditekankan. Wafiya pun sudah pandai membaca seumur 4 tahun lebih. Masuk 5 tahun dah laju membaca. Setiap malam Wafiya akan baca buku sebelum tidur. Makin lama makin laju bacaannya. 

 


Setakat ini dulu cerita semester pertama yang mempunyai dua term. Satu term bersamaan dengan 3 bulan. Selepas selesai satu term akan diselangi dengan term break dua minggu sebelum masuk ke term berikutnya. Cuti panjang akan bermula pada pertengahan Disember sehingga January. Australia memulakan sesi persekolahan pada February. Tarikh pula berlainan mengikut setiap negeri. Tak sama. Walaupun dalam satu negara.

Ada yang kata unik. Ada yang kata mengarut. Nama jer satu Australia tapi pemerintahan setiap negeri berlainan. Dari sinilah aku dapat kenal peribadi dan mentaliti rakan-rakan. 

Pendapat aku pula, inilah kelainan yang aku cari semasa berhijrah untuk aku pelajari. Belajar menerima. Raikan perbezaan. Buka mata, betapa luasnya dunia. Ada perkara lain yang berlaku di luar kebiasaan Malaysia.

Wednesday, 15 July 2020

Visa Kerja di Australia : Things You Should Know About Skill Visa

Assalamualaikum, readers.

Sebelum ni aku banyak cerita tentang student visa jer kan. Actually ada visa lain yang aku sedang consider dan actually dah lama aku consider before student visa lagi.

Dulu, sekitar tahun 2008 aku hanya fikir nak sambung study luar negara jer sebagai cara untuk aku rasai kehidupan living abroad. Then, sebab aku tak dapat sponsorship dan tak mampu nak self-funded, aku usha visa lain untuk cari peluang living abroad.


Sekitar tahun 2017, aku buka website immigration dan baca banyak tentang visa pelbagai negara. Tepu, muak, muntah semua ada bila terlalu banyak membaca. Jadi aku list out dan narrow down yang mana senang. Australia lah aku rasa senang.

Aku pernah email sorang agent ni yang berpejabat di Perth. Dia beritahu yang aku boleh apply Skill Visa atau Visa Kerja. Lepas dapat maklumbalas, bila aku tengok jer IELTS requirement, terus aku rasa hambar. Hurm... Itulah... dari tahun 2008 lagi halangan aku ialah IELTS. Susah betul nak break mindset ni.

ni email aku dengan agent tu pada tahun 2017 dulu. Nampak jer IELTS tu aku dah malas.

Lepas dapat email dari agent tu, terus aku pun senyap sebab malas betul nak ambil IELTS. Alih-alih tahun 2018 point dah naik dari 60 ke 65. Serious menyesal tak buat awal-awal. Apa benda point-point ni. Kejap lagi aku cerita.

Tahun 2018 aku ambil juga IELTS. Aku redah juga walau payah dan mahal. Aku punya plan macam ni, kalau dapat band tinggi, aku nak apply skill visa. Kalau rendah, aku apply student visa jer dulu. Nanti bila dah sampai Australia nanti aku akan improve lagi results aku untuk apply skill visa ni. Itu apa yang aku fikir tahun 2018 masa aku ambil IELTS.

Alkisahnya, memang results aku rendah lah citer dia. Takpe. Aku berhijrah guna student visa jer dulu. Sampai jer di Australia aku usahakan untuk dapat skor yang tinggi dalam IELTS. Kesudahan cerita ni, aku memang dah ambil IELTS lagi sekali di Sydney dan keputusan tetap sama. Aku give up dan beralih ke PTE pula. Aku ada cerita pengalaman aku ambil PTE. Aku sambung lagi student visa supaya aku punya cukup masa untuk prepare PTE dan apply visa kerja.

Ok, itu baru mukadimah. Sekarang, baru aku nak kupas tentang Visa Kerja di Australia.

**disclaimer : Aku bukan agent bertauliah atau professional individu yang layak beri advise kat korang tentang visa apa yang sesuai buat korang. Kat sini aku hanya cerita pengalaman dan menurut dari apa yang aku telah baca dan apa yang aku nak buat.

Visa Kerja di Australia basically ada dua secara asasnya. Belum pecah anak-anak dia lagi. Dua asas ni ialah sponsor from majikan atau independent. Kemudian kita pecahkan lagi kepada regional. Pecahkan lagi kepada state sponsorship. Haa... actually banyak subclass visa kerja ni. So, kesimpulannya ialah visa kerja ni ada yang apply indepedently, sponsor from majikan, sponsor from state, dan special kalau kerja di regional area.





Perlu diketahui bahawa visa kerja di Australia tak seperti di Malaysia. Malaysia sangat mudah keluarkan permit kerja untuk warga asing. Tak seperti di Australia, visa kerja sangat susah nak dapat melainkan kau betul-betul ada skill yang Australia value. High demand skill in Australia and of course Australia akan beri kepada individu yang high criteria. Bukan senang-senang dia bagi visa kerja tau. Contoh-contoh yang aku boleh berikan ialah kepada ahli professional seperti engineer, doktor, arkitek, akauntan ataupun yang mempunyai special skill seperti chef, barber, carpenter, electrician, plumber.

For your info readers sekalian, visa kerja yang dipohon independently dan yang di sponsor oleh state, boleh stay permanently okay. Boleh keluar masuk Australia bila-bila masa sahaja. Visa ini ialah visa for Permanent Resident. Ya... you can stay here permanently. Berbeza pula dengan visa yang di sponsor oleh majikan di mana hanya boleh stay ikut tempoh kontrak dengan company.

So, macam mana nak apply visa kerja di Australia. Pertama sekali, tak susah pun. Korang bukalah website immigration dan baca. See..aku banyak kali tekankan. Baca. Baca. Dan Baca. Dengan membaca, kita dapat ilmu. Takdelah pengakhirannya nanti kita ditipu atau duit dibawa lari. Sebab tak membaca lah kita senang ditipu. Tak seronok dengar apabila ditipu, ditindas dan mengalami kerugian beribu ringgit. Pucuk pangkalnya ialah kita sendiri yang membenarkan orang lain menipu kita. Kalau kita ada ilmu tentang visa, berpeluangkah orang lain atau individu lain yang claim diri sebagai "agent" untuk menipu kita? Rasanya, dengan membaca dan mendapat ilmu tentang visa, tak perlu dah kot cari agent.

OK. Melalut lagi. Bila nak habis post ni kalau macam ni.

Sambung balik. Actually ada satu visa yang aku dok terkejar kan sangat ni iaitu Skilled Independent Visa subclass 189. Memandangkan aku study Engineering dan pernah bekerja sebagai Process Engineer dan.. nobody sponsor me, that's why aku consider visa ni. Either subclass 189 or 190 ni aku tak decide lagi sebab English aku pun belum lepas lagi. Kalau korang ada pengalaman kerja sebagai ahli profesional mahupun skill dan tidak mendapat sponsor dari mana-mana syarikat atau tak dapat lagi tawaran kerja di Australia, cubalah mohon visa ni. Boleh dimohon dari Malaysia. Kalau dapat visa ni, boleh lah gerak ke Australia. Kalau tak dapat lagi, boleh duduk di Malaysia dengan sabar. Macam aku sebab tak sabar, tu yang aku lompat ke student visa dulu. Lagipun, study di Australia boleh dapat point.


Beberapa perkara korang perlu tahu untuk mohon visa kerja skill independent subclass 189.


1. Ambil IELTS.

Bila kau dah ada hati untuk ke luar negara, langkah utama ialah ambil IELTS ataupun PTE. Bila ada benda ni dah mudah selangkah urusan korang. Skor setinggi yang boleh untuk dapat point yang banyak.

Point yang paling banyak ialah 20, means kena dapatkan superior english.

Untuk dapatkan superior english, kena dapatkan score berikut.


2. Check Occupation Demand List

Korang kena check skill/pekerjaan/pengalaman korang diperlukan di Australia atau tak dekat link ni.

https://immi.homeaffairs.gov.au/visas/working-in-australia/skill-occupation-list


search kat sini


3. Dapatkan Perakuan dari Assessing Authority

Lepas korang check occupation list tu dia ada beritahu siapa assessing authority bidang korang. Part ni agak tricky sikit dan macam-macam hal. Kena keluarkan modal jugak untuk skill assesment. Kalau macam aku experience engineer so aku kena dapatkan perakuan dari Engineer Australia. Begitulah. Korang check lah siapa assesor korang. Kalau Chef, dapatkan assesment dari TRA. Kalau arkitek, dapatkan assesment dari AACA. Kalau Project Administrator, dapatkan assesment dari VETASSES.

Kita nak positive outcome dari assesor ni dan diorang lah yang akan memperakui pengalaman kita di Malaysia. Benda ni pun akan diambil kira untuk point entitled.


4. Submit Expression of Interest.

Bila dah sattle IELTS atau PTE, dapat positive outcome dari Assessing Authority, kemudian boleh buka website immigration dan submit EOI. Kat sinilah kriteria korang dan point di ambil kira. Sebelum start IELTS tu lagi dah boleh check point korang. Check berapa korang punya point kat link ni.

https://immi.homeaffairs.gov.au/visas/getting-a-visa/visa-listing/skilled-independent-189/points-table

Sekarang ni minimum point ialah 65 yang aku cerita tadi dah naik. Tu sebab kena cepat. Jangan lengahkan masa. Nanti esok lusa naik lagi dah makin susah. Kalau umur korang meningkat pun susah juga, kurang point. Tahun 2017 dulu masa aku usha usha visa ni, minimum point yang diperlukan hanya 60. Tengok sekarang dah naik.



5. Tunggu invitation

Lepas submit EOI, bermulalah fasa menunggu. Korang tunggulah dapat invitation dari pihak immi kalau diorang rasa kita layak untuk apply visa ni. Kena ingat, kita bersaing dengan ramai orang. That's why kena dapatkan point yang banyak. Kalau point takat paras hidung 65 macam mana nak dapat invitation compare dengan orang yang dapat point 75 and so on tu kan.


6. Apply visa dalam tempoh 60 hari

Kalau korang dapat invitation, dalam tempoh yang diberikan, korang bolehlah lodge visa tersebut. Buat bayaran untuk visa pada pihak immi. Kemudian kena buat medical check up. Then tunggulah decision dari pihak immi. Boleh jadi berbulan juga. Ada yang bertahun. Tengoklah rezeki kita macam mana kan.


--

Roughly, macam tu lah caranya. Nak cerita very detail aku pun belum harung lagi. Dua tahun dok stuck tang IELTS and PTE. Benak pulak aku rasa. Haih. Kalau nak cerita detail lagi, boleh jadi patah semangat oo. Aku dok nampak tricky tang Engineer Australia tu. Nak dapatkan assesment dari authority tu, kena check pathway pulak. Kena check course yang kita belajar kat university dulu tu under Washington Accord atau Sydney Accord atau Dublin Accord. Haa amekaw. Takut tak bila aku cerita detail. Kalau job experience tak match, kena buat 3 career episode pulak. Erm.. dah lah. Malas nak citer panjang. Give up pulak nanti.

Sambil-sambil tu korang usha lah berapa point korang leh dapat melalui link ni.

Sekarang korang faham kan, kenapa aku ambil langkah dengan berhijrah menggunakan student visa terlebih dahulu. Sebab sambil aku nak skor tinggi dalam PTE, aku nak dapatkan point by studying in Australia. Taknak masa bazir macam tu jer. Umur meningkat, point kurang. At least aku leh cover balik point tu dengan study di Australia.

Bila dah sampai ke Australia, aku jumpa pelbagai bangsa. Sebenarnya bangsa lain dah terlebih dahulu rebut peluang ni. Aku belajar dari diorang. Cedok pengalaman orang. Macam-macam strategi untuk stay di sini. Parents classmate Wafiya from Bangladesh pun beri semangat supaya kami cuba juga untuk mohon permanent resident. Bangladesh boleh. Takkan lah Malaysia tak boleh kan.

Mostly orang luar yang stay di Australia menggunakan student visa. Diorang ambil course yang diperlukan oleh Australia seperti chef, nurse, aged care, child care. Kemudian diorang apply graduate visa dan mohon permanent resident melalui cara yang aku cerita di atas ni.

Korang takyah lah tanya susah ke senang nak dapat visa. Getik aku soalan tu. Kalau dah nak, try lah. Aku, simple jer. Aku fikir gini, tak cuba, tak tahu. Setiap orang berbeza background. Aku try jer. Kalau berjaya, aku jugak dapat stay permanently. Kalau tak berjaya, sekurang-kurangnya aku dah ada pengalaman dan aku dapat encourage korang to apply, yer tak. Aku rasa aku lagi menyesal kalau tak cuba. Sementara berada di sini, why not give a try. Lagipun bukan kena keluarkan duit segedabak. Mengikut peringkat dan step bayaran.

Alang-alang nak visa kerja, kan dapat stay permanently. Siapa tak nak kan. Boleh keluar masuk Australia bila-bila masa. Boleh sponsor ahli keluarga lagi tu. Memang best lah. Yuran sekolah anak pun free. Uish. Rugi tak cuba. Kalau dapat kerja, gaji pulak per weekly. Seronok bhai. Takde rasa sempit hujung bulan.

That's it. Aku masih lagi bertatih akan hal ni. Target aku jelas. Takde masa dah nak fikir benda lain. Perkara ni menjadi keutamaan. Clear vision! Ini semua perancangan aku jer dan aku ada back up lain juga.

"Dalam kita mengatur langkah menuju cita-cita,
Allah sedang mengatur dengan CINTA."




Moga aku teguh pendirian, berpegang pada visi dan misi.


Kos / Modal Berhijrah ke Luar Negara

Untuk menetap di luar negara, korang perlu ada visa yang sah yang membenarkan korang stay dan bekerja . Biasanya seseorang dapat berhijrah...