Saturday 25 March 2023

Melayu di Luar Negara

Topic ni agak sensitif. Tapi aku tau, haters takkan rajin mai blog aku untuk baca. Aku menulis berdasarkan pengalaman dan pemerhatian yang terjadi sepanjang aku tinggal di luar negara.

Jika di Malaysia, kita dibeza-bezakan taraf hidup dengan tangga gaji, pendapatan, kasta sesebuah kelaurga. Sadly, di luar negara pun kita masih hidup berkasta. Kasta apa? Kasta VISA.

Benda ni kau tak akan rasa kalau kau datang as a student yang ditaja MARA/Petronas/JPA sebab hidup kau hanya about study dan duit masuk. That's it. Tapi bila kau hidup as local, bercampur dengan melayu yang lain, kau akan rasa.


Melayu yang tinggal di Sydney, dan based on pengalaman kawan aku di Brisbane, dan aku percaya yang tinggal di UK pun macam tu, kita membezakan orang, mengkastakan orang melalui jenis visa. Hidup masih berpuak dan tak terbuka untuk bercampur gaul dengan orang lain. Bagi aku, kalau tak mau bercampur pun it's ok. Tapi jangan sampai orang terasa dihina. Kesian kat orang.

Student biasanya tak rasa sangat. Tambah lagi kalau ade Malaysian Hall, mereka hidup dalam komuniti diorang jer. (tapi lain hal pulak kalau dalam Malaysian Hall, still ada gosip-gosip memeriahkan suasana).

Kalau yang datang dengan work sponsor visa, mula-mula diorang takde kawan biasanya. Kalau ade pun, kawan sesama kerja. Lama-lama baru diorang akan bercampur dengan geng PR sebab dah mula build kenalan. Of course geng2 yang PR akan sudi menyambut persahabatan sebab kau kerja hebat, selalunya skill professional ni kerja hebat la kan tu sebab dapat sponsor from company dan yang disponsor company ni pun tak lama nanti akan PR jugak. 

Geng-geng PR ni pulak, of course sesama diorang hebat, that's why dapat PR. English mantap, kerja gaji lebat. Diorang akan berkawan sesama diorang sahaja. Kalau kau bilis, baik kau elakkan dan undur diri dari geng PR untuk selamatkan hati kau. Kalau muka tu kau nampak sesama diorang, haa.. memang muka tu jer lah sampai kiamat. Kalau bilis, memang kau akan ditinggalkan. Ada satu lagi geng yang geng PR suka berkawan, which is.. geng gomen.

Tak dinafikan, geng gomen Malaysia ramai jer kena transfer ke luar negara mewakili bidang masing-masing either tourism, education, agriculture, kedutaan. Diorang ni akan disambut baik oleh geng PR. Walaupun aku ada dengar diorang cemburu each other, sebab geng gomen tak boleh stay lama di luar negara, kena balik semula ke Malaysia sebab tanggungjawab penjawat awam, yeah, it happened. Geng gomen ni biasanya diorang ala-ala datin. High standard and loaded skit. 

Ok, now puak mana yang paling tertinggal?

Puak illegal! Dari segi perwatakan, memang sangat mudah nak cam puak illegal ni. Biasanya puak illegal akan rasa segan nak bercampur dengan puak-puak atasan. Ada juga aku selalu dengar dari kawan-kawan yang illegal, masa diorang baru-baru sampai ke Sydney, diorang ada kawan dengan geng PR. Tapi lama-kelamaan, hubungan tu putus macam tu sahaja sebaik tahu jalan yang dia pilih adalah salah. 

Aku? Aku di tengah-tengah. Aku berhijrah ke Australia independently, without any sponsorship, without job offer. Memang aku datang as student pada awalnya, tapi bukan student tajaan dan bukan study kat universiti hebat-hebat.

Aku dan suami banyak bergaul dengan puak illegal pada awalnya. Dan disebabkan aku menulis blog, aku build network dengan orang baru yang dapat job sponsor yang akan memulakan langkah di luar negara. Dan aku kenal ramai geng PR through IG. Aku pada awalnya sangat memilih to accept friend. Tapi most of the time ig aku public, aku tak dapat nak tapis kalau orang follow aku. Seriously aku segan berkawan dengan geng PR. But most of them yang aku kenal, diorang baik dengana aku. Baik sangat. Tapi tidak adil pulak aku cakap begitu di hadapan puak illegal. Sebab geng PR not treat them nicely like they treat me kan.

Aku suka bergaul dengan puak illegal. Dengan diorang, tak pernah tak meriah. Kalau merewang tu, periuk belanga semua besar-besar. Kenduri kalah di Malaysia. Diorang sudi and selalu jemput kami sekeluarga bergaul dengan diorang. Makan-makan, bawa anak-anak playdate. Dan kami saling menyelami kesusahan masing-masing. Ada juga puak illegal yang kaya-raya, itupun aku segan juga. Aku pulak yang terasa seperti bilis.

Bila aku start amik master kat UNSW, since border aussie buka for international students, aku dapat bina lagi kawan baru among student. Biasanya diorang akan contact aku untuk tanya about Sydney, about visa dan about tajaan, jugak rumah sewa. Selalunya takde masalah dengan diorang. Diorang menghargai dan selalu contact me and catch up kalau jumpa di campus. Sadly, pernah terjadi ya.. pernah terjadi one of my follower, ketika tu sedang prepare nak datang ke Australia, tengah cari jalan nak pakai visa ape. Sampai sanggup zoom meeting dengan aku. Aku waktu tu sedap lena, tengah preggy Wafiq time tu, sanggup aku bangun melayan meeting dengan diorang because they seeking for some advice and opinion untuk datang ke Australia. Finally dia datang with student visa, landed in Adelaide. Terkejut aku satu hari, dia trigger ig stories aku and reply benda yang menyakitkan hati aku. Dia pertikai apa yang aku share. Dia kata dia datang Australia pun ramai orang tanya cara dia, tapi dia taknak cerita. Dah tu? kau nak stop aku from sharing?

Kecewa aku. Dia datang, ask me for some help. Tapi bila dia dah datang, dia marah aku from sharing. Selama dia di Malaysia dah lah hidup dengan apa yang aku share. Dah berjaya, dengan bongkaknya nak suruh aku stop? What the...*&*^&%& Tak sangka aku. Terkejut. Ada juga manusia berhati macam tu.

Ada juga yang masa baru-baru sampai Sydney, rajin baca blog aku. Masa awal-awal sampai takde kawan. Aku pun rajin la berkawan dengan dia. Simpati sebab aku pernah melalui fasa tu. Fasa di masa awal sampai, takde kawan. Aku risau kalau dia nangis sunyi takde kawan nanti dia claim duk luar negara tak best. Lama-lama dah berkawan, dia pun dah pandai bina networking, lama-lama hubungan aku dengan dia pun lenyap. 

Kecewa.


Hidup ini tiada paksaan nak berkawan dengan siapa. Aku pun tak kisah kau nak kawan dengan sape. Aku nak kawan dengan sape. Tapi cukuplah sekali sekala bertanya khabar/sampaikan salam. Sebab mutual friends terlalu ramai di sini. Aku pun malas nak fikir sangat sebab life aku pun too pack memikirkan due date assignment dan exam. Takde masa nak fikir about hubungan. But, inti patinya, korang buat aku kenal siapa korang. Budi pekerti korang.

Aku nasihatkan kat korang, yang mana yang baru sampai, letak kategori korang di atas ni, korang akan tahu macam mana layanan yang korang akan dapat. Tapi... aku pohon, korang treat other people nicely. Tak kira dia visa apa pun. Setiap orang ada struggle masing-masing. Diorang datang kat kita nak berkawan tu nak release tension diorang. Please.. please.. please... treat other people dengan rasa tinggi empati dan belas ihsan.


Moga hidup kita di luar negara diberkati Ilahi.

Moga penghijrahan kita ke luar negara diredhai Allah.

Tunggu Updated Story dari Nana di IG dan FB

Assalamualaikum. kalau korang baca post ni, bermakna korang tertunggu-tunggu story aku di ig mahupun fb. Pelik kan? kenapa aku dah lama tak ...