Wednesday, 9 February 2022

"Takyah Ramai-ramai Datang ke Aussie"

Bila aku dah sampai ke sini kan, aku ada perasan satu benda di kalangan orang yang dah lama menetap kat sini.

Diorang ada rasa semak kalau ramai-ramai orang Malaysia datang ke Australia jugak. 

It is sad, but true. 

Aku pernah beberapa kali kena hentam dengan diorang ni. Yerlah, aku kan suka menulis cara-cara, tips dan impian untuk berhijrah ke luar negara. Diorang rasa perkongsian aku sangat mengundang. Mengundang ramai orang ke sini. Diorang rasa semak. Diorang rasa akulah punca. Punca orang datang ke sini dan abused visa. 

Diorang rasa dah tak exclusive bila orang kita ramai berhijrah ke Australia. Jadi, perkongsian aku sangat berbulu di mata diorang.

Diorang pilih untuk berdiam. Taknak kongsi pengalaman diorang tinggal di luar negara. So, bila aku menulis dan berkongsi, its like, "shut your mouth please".

"orang tanya aku pun, aku tak share"

"ko takyah lah nak menginspirasi orang datang ke sini"

"stop blogging, just focus hidup kau"

Kalau korang jumpa diorang-diorang ni, takziah aku ucapkan. You meet wrong person. 


Aku menulis dan berkongsi sebab:

1. Dulu aku struggle mencari jalan untuk migrate tapi tak ramai yang berkongsi cara nak migrate. Masa aku tengah susah cari jalan, memang aku janji pada diri aku, aku cakap kat tuhan, kalau tuhan bagi aku peluang untuk berhijrah dan merasa tinggal di luar negara, aku janji aku akan share, aku akan beri pendedahan kat orang. Masa tu memang aku rasa helpless dan rasa mustahil untuk gapai impian aku berhijrah ke luar negara. Sekali pap! Allah bagi rezeki dan makbulkan impian aku, apalagi, memang aku kongsi la.

2. Aku suka menulis. Aku suka mencatat. Berhijrah ke luar negara adalah satu peluang yang tak semua orang dapat merasa. Amat penting bagi aku catat setiap fasa yang aku lalui.

3. Bila aku down, aku suka toleh ke belakang. Aku nak lihat balik bagaimana aku down dulu dan bagaimana aku boleh sampai ke sini, berada di sini hingga ke tahap ini. Dari situ, aku kaut balik kekuatan dan teruskan jalan di hadapan.

4. Aku nak beri pendedahan kat orang supaya ambil jalan yang betul untuk tinggal di luar negara. Aku tak mampu nak halang, orang punya decision. But at least aku educate the right pathway. Kita kalau tak mampu nak larang, kita educate orang. Bukan kecam orang yang try to give awareness and education. 

5. Andai satu hari nanti aku berjaya dapatkan apa yang aku nak, perkongsian aku dan segala apa yang telah aku tulis, ianya sebagai bukti yang aku pernah berusaha. Supaya nanti, bila aku dah berjaya, dah senang, aku kenang saat aku bermula dulu. Supaya tak membongak macam korang, bercakap mendongak ke langit. Andai tidak berjaya, semua tu menjadi kenangan manis buat aku untuk anak-anak aku kenang yang opah Diyana depa ni pernah ambil langkah yang tak semua orang berani buat.


_

Kalau orang terinspirasi, itu hak diorang. Aku takleh nak halang perasaan orang. Tujuan aku bukan nak raih pujian atau nak buat orang terinspirasi. Tujuan aku adalah sebab-sebab di atas yang aku tulis tadi. Jika kesan yang aku tulis tu memberi impak kat orang, aku tak boleh tahan perasaan orang. Bukan aku nak pujian. Aku takut sangat dengan pujian sebab apa yang aku dapat hari ini bukannya datang dari aku. Semua ni rezeki Allah bagi. Keluarga aku support, suami aku sangat membantu. Aku tak layak dapat pujian. Segalanya datang dari Allah swt. Pujian akan buat kita riak dan bangga maka kita akan lupa diri.

Kalau korang rasa semak sebab bila aku share, ramai orang nak datang berhijrah, itu bukan masalah aku. Itu masalah hati korang sendiri. Pandai-pandailah mengubat penyakit hati korang tu. Ingatkan dah lama duduk luar negara, fikiran jadi terbuka, hati jadi lebih tenteram, rupanya makin lama hati makin membengkak, mata berbulu tengok orang lain pun nak berhijrah ke luar negara sama.

Kalau lepas orang baca my journey, diorang still ambil jalan mudah abused visa, apa lagi daya yang boleh aku buat. Sekurang-kurangnya aku ambil tanggungjawab berkongsi cara betul untuk berhijrah, daripada engkau tu yang duduk diam takde sumbang apa-apa lepas tu mata berbulu sakit hati.. sakit hati.. sakit sekali.. melihat engkau...berpimpin tangan dengan si dia~


Tuesday, 8 February 2022

Susah Ke Nak Dapat PR?

Random followers suka lantunkan soalan ni.

Pernah juga kadang-kadang aku ternampak komen-komen di facebook, youtube dan juga IG, orang cakap, "susah... nak apply PR ni payah.. kawan aku nurse pun tak dapat dapat lagi PR"

Erm.

Serious aku tak suka cerita daripada third party. Kawan atas kawan atas kawan atas kawan punya cerita. Without solid proof atas sebab apa yang mereka kata susah.

Dia macam ni. 

Soalnya bukan susah atau senang nak apply PR.

Soalnya diri kita.

Sudah cukupkah point kita?

Susah atau senang bergantung kriteria diri kita.

Kalau kita dah ada degree or PhD. Umur masih muda. Bidang kerjaya pun kena dengan skill demand in Australia. Bertahun-tahun pengalaman kerja. English pulak, IELTS dapat band 9. Atau PTE dapat 90.

Apa yang susahnya?

Tang mana susah? Cer kabor.

Susah atau senang nak apply PR, bergantung pada kriteria diri kita. Background kita. Berapa umur kita. Belajar takat mana. Kerja bidang apa. Belajar jurusan apa. English tahap mana.

Kalau takde semua tu, yes. Susah. Korang kena start over. Bermula dari bawah. Masuk guna student visa. Belajar course yang lead to PR. Lepas tu apply graduate visa. Cuba dapatkan kerja yang dapat sponsor visa kalau boleh. Kalau tak boleh, cuba apply independently kalau point dah banyak. Cara tu korang dapat kumpul point.

Setiap orang jalan lain-lain. Aku suka letakkan diri aku dalam situasi orang yang takde apa-apa, bermula dari bawah. Tak semua orang punya background yang baik. Tak semua orang ada duit yang banyak untuk berhijrah. Tak semua orang beruntung dapat tawaran kerja sekaligus dapat visa sponsored by company.. Tu sebab aku suka kawan-kawan yang humble. Kadang bercakap dengan orang yang cemerlang gemilang terbilang baik dari segi kelayakan akademik yang mantap, dapat tawaran kerja dan visa yang stabil, mulalah bercakap tak pandang bawah. Letih melayan. 

Jangan letakkan situasi kita sama dengan orang lain.

Orang yang dapat visa sponsored, cuba bila bercakap tu kenangkan nasib orang yang struggle dan independent. Kalau korang jenis campak resume kat mana-mana negara boleh dapat kerja, jangan ingat orang yang independent ni akan terima nasib yang sama macam korang. Jangan ingat orang lain tak usaha. Mulalah korang rasa orang lain pun senang dapat kerja lepas campak resume merata-rata. Tak semua orang mampu atau direzekikan ambil jurusan yang macam kita ambil.

At least kena ada rasa hormat, bersyukur dan malu.



Berbalik kepada topik susah or senang tadi tu kan.

Kita dengar jer orang kata susah. Tapi actually kita tak amik tahu pun apa yang susahnya. Kita tak tahu apa benda yang mengekang.

Memanglah orang tu dah amik nurse, ada juga yang akauntan, atau IT. Tapi belum lagi dapat PR.

Mungkin English dia amik belum dapat superior lagi. Mungkin bidang kerjaya dia ada persaingan macam akauntan. Mungkin partner dia tak contribute point kat dia. Mungkin umur dia dah meningkat. Mungkin state yang dia duduk banyak persaingan.

Seriously, kekangan aku sekarang ni ialah duit dan English. Now aku dah skor PTE untuk skill assesment. Tapi aku tak dapat buat skill assesment lagi sebab kekangan duit. Aku tengah kumpul duit. Dah makan masa kat situ. Lepas tu orang kata, "nana tu engineer pun susah nak dapat PR".

Puih!

Ape la yang korang merepek meraban. Cakap takde asas.


OK. Let say ar... Let say, aku dapat PTE 79+. Kemudian dah buat skill assesment. Husband aku pulak contribute 10 point. Then aku masuk EOI. Point aku let say dah 100. Tapi aku masih menunggu. Tak dapat dapat lagi PR.

Now, listen. Ingat ni. Kalau semua point tu aku dah dapat, tapi belum dapat PR, itu dah jatuh pada nasib dan rezeki. Bukan susah atau senang lagi dah. Sebab aku dah lalui segala proses nak kumpul point for PR. Nak tunggu invitation tu, itu bergantung pada rezeki. Takde istilah susah dah kat situ sebab kita dah susah payah harung semua benda untuk kumpul point. Now, tugas kita kena serahkan pada ketentuan Allah. Ingat tu.

Percaya pada rezeki dan aturan Allah. 

Kita hanya mampu merancang, Allah yang menentukan.

Kita usaha, seterusnya tawakal.

Dak. Tak marah. 

Cuma terkilan dengan sikap orang bila berkata-kata.


Tapi, aku percaya satu benda. Setiap orang ada struggle dia. Struggle orang tak sama. Even kalau kita boleh dapat point yang banyak for PR, mungkin orang tu diuji kekangan kesihatan, mungkin kekangan duit, mungkin kekangan masa, mungkin kekangan komitmen. Semua tu boleh jadi faktor juga kenapa seseorang tu belum dapat PR.

Susah or senang nak apply PR tu very subjective dan tak sama bagi setiap situasi di antara kita.

Thursday, 3 February 2022

Negara Manakah yang Sesuai untuk Berhijrah?

Assalamualaikum,

Dear readers,

Bila aku keep sharing pengalaman aku berhijrah ke luar negara, ramai yang approach aku, mesej aku dan beritahu niat dan impian berhijrah juga.

Bila mesej lebih lanjut, aku dapati sebahagian dari ramai-ramai yang mesej aku, sudah mempunyai target nak berhijrah ke negara mana.


Sebagai seorang yang pernah membuat kajian pelbagai jenis visa luar negara yang lain selain Australia, aku ada pendapat aku sendiri. Tapi aku tak berani nak suggest kat orang atau nak beri komen. 

Siapa nak dengar atau ambil peduli pendapat kita? Lagipun, setiap orang ada pandangan dan preference masing-masing.

Bila dah berada di tahap ini, aku dapat bina kenalan yang juga berhijrah ke luar negara dan antara kami berkongsi pengalaman dan komen terhadap negara yang kami hijrahi.

Ini menguatkan lagi pendapat aku selama ini.

Tapi, siapa nak dengar? Kalau dah orang tu tekad nak ke negara XXX, kalau aku sangkal dan beri pendapat, siapa nak ambil peduli?

Semua orang teruja tengok keindahan sesuatu negara. Nampak salji setinggi lutut, terus berangan nak duduk situ. Nampak negara cantik, high standard, popular among Malaysian, terus tekad nak negara tu jugak.

Tapi ketahuilah, yang cantik itu, yang salji setinggi lutut itu, tak menjanjikan visa pathway untuk kita settle down pun.

Ada beberapa perbezaan situasi penghijrah:

  1. Di sponsor majikan
  2. Berkahwin dengan pasangan warganegara tersebut
  3. Sambung belajar

1. Di sponsor oleh majikan

Kalau kita di sponsor oleh majikan, biasanya kita tak pernah menyangka yang kita akan dihantar ke luar negara. Tak pernah berimpian untuk tinggal di luar negara. Tetapi bila company hantar, kita terpaksa akur dan merasakan bagus juga ni untuk dicuba. Ada juga yang memang bekerja dan target untuk ke luar negara melalui company tempat bekerja. Tetapi kedua-dua jenis ni berhijrah ke luar negara melalui support from company. Dapat elaun settle down, visa diuruskan company, tempat tinggal sementara juga disediakan oleh company. 

Dalam konteks ni, kita tak perlu fikir negara manakah yang sesuai untuk berhijrah? Ikut sajalah, company bagi.

Biasanya, sebagai contoh Australia, kalau kita dah ditaja company, satu kaki dah ada ada jalan menuju PR. Memang boleh dapat kalau company nak sponsor PR kita.

Tak perlu dah nak fikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah. Company sediakan semua. Kita fikir untuk bekerja dengan baik jer.


2. Berkahwin dengan pasangan warganegara tersebut.

Kalau dah jodoh kan, utara selatan pun boleh bertemu. Lebih kurang sama situasi dengan yang di sponsor oleh majikan. Biasanya pasangan kita yang uruskan rumah untuk settle down. Lepas kahwin, teruskan hidup di negara pasangan kita. Satu kaki juga menuju ke jalan untuk dapat PR.

Perlu lagikah untuk memikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah? 


3. Sambung belajar 

Dulu, rata-rata orang Malaysia kita tak meletakkan berhijrah ke luar negara sebagai satu impian utama. Rata-rata orang kita cuma letakkan cita-cita utama iaitu sambung belajar ke luar negara. Lepas habis belajar, semua balik dan berbakti di tanah air kita.

Tapi ada yang bernasib lain dari yang lain iaitu lepas habis belajar, masih mahu tinggal di negara tersebut.

Masa tu kita tak fikir pun negara manakah yang sesuai untuk berhijrah? Kita masa tu fikir nak sambung belajar kat mana jer, at first. Kalau tak balik pun, kita stay jer kat negara yang kita belajar tu.


_

Setakat ni boleh faham tak, apa yang aku cuba sampaikan?

_

Sekarang, cuba fikir yang kita ini bukan bernasib seperti ketiga-tiga di atas.

Macam aku.

Kita nak berhijrah ke luar negara, tapi tak ada company yang tanggung, tak berjodoh dengan warganegara luar, tak juga mendapat tawaran tajaan untuk sambung belajar ke luar negara.

Jadi, kalau nak berhijrah ke luar negara, kita kena bergerak sendiri. Keluar duit sendiri. Atur visa sendiri. Pilih sendiri visa apa nak dipakai. Semuanya atas kita sendiri. 

Sudah tentulah kita perlu fikir negara mana yang sesuai untuk berhijrah.

Setuju?


Menurut dari mesej-mesej yang aku terima., mostly tak ramai buat kajian secara terperinci the sequences visa selepas first visa kita masuk ke negara tersebut. Akhirnya, selepas setahun dua, dah kena balik ke tanah air. Selepas beberapa bulan, memberontak untuk ke luar negara semula.

Duit dah habis. Kudrat dah tak ada. Umur dah meningkat. Tiada motivation lagi dah nak study bab-bab visa ni. Kalau ada kudrat sekalipun, background kita dah tak menepati requirement visa. Terutama sekali umur.

Ramai yang jadi macam ni,

Kita dah ke negara lain, sebab negara tu jer kita mampu pergi, nak elak Australia sebab insuran mahal sangat. Dan negara yang kita nak pergi tu cantik. Australia tak cukup cantik. Semua orang impikan negara tersebut. Tapi sebab tak study sequences visa after first visa yang kita masuk tu, kita dikehendaki pulang ke tanah air. Pastu barulah terbuka hati nak berhijrah ke Australia. Tetapi sayang, umur sudah lanjut, modal dah tak ada, anak-anak pula dah besar. Proses nak berhijrah ke Australia semakin rumit berbanding dengan kalau at first kita consider Australia sebagai langkah pertama untuk berhijrah independently.

Nampak, tak?

Apa yang cuba aku ketengahkan.

Kalau kita berhijrah ke luar negara dengan bergerak sendiri, tolonglah. Tolong research consequences visa selepas beberapa tahun. Ini kerana, lepas balik tanah air, kita pasti akan rasa nak ke luar negara lagi. Lagi satu, tolong research pathway untuk dapatkan PR. Walaupun kita tak ada niat nak apply PR. Tapi tolonglah buat persediaan awal agar tak terbazir duit dan umur.

Selalu aku jumpa orang yang taknak PR pun. Nak ke luar negara sekejap jer setahun dua. Lepas tu balik lah. Macam-macam lah aku dengar. End up, semuanya runsing cari cara macam mana nak stay lagi. Last-last semua balik pastu memberontak nak cuba lagi. Pusing mencari modal.

Tak kisahlah kalau perancangan awal korang nak stay setahun dua je ke, taknak PR ke, tak kisah. Tapi jangan menutup peluang. Kalau ada peluang untuk PR, kau pergilah negara tu. Ha, lagi satu. Kau kena tahu, pathway untuk apply PR tu achievable or not. Jangan cuma baca teori jer. Ambil tahu, technically, kau boleh capai tak? Kena berpijak bumi nyata. Jangan bermimpi. 

Contoh kalau negara tu kata boleh apply PR after 5 tahun, tapi situasinya sekarang, student visa kau setahun jer. After setahun kau nak buat macam mana, untuk nak sampai 5 tahun tu? Be realistic.

Kalau Australia, dari Malaysia lagi kau boleh apply PR kalau background kita kena dengan requirement. Kalau tak boleh apply PR dari Malaysia sekalipun, masih ada cara lagi dengan cara sambung belajar. Tak ada syarat selepas beberapa tahun baru boleh apply PR. Yang penting, umur jangan lebih 44 tahun.

Jadi, recommendation dari aku. Jangan tersalah langkah. Jangan menutup peluang. Study about visa secara mendalam.

-
Actually, post ni aku taknak post pun. Nak simpan biar jer dalam draft. Tapi kesian pula bila ada yang mengadu nak divert ke negara lain selepas habis tenaga dan wang dikorbankan. Post aku ni tak applicable kat semua. Ada target yang aku sasarkan especially buat penghijrah yang bergerak sendiri.

Jangan sebab tak applicable kat yang lain, aku tutup sharing regarding on this.
 
Biar aku kongsi, selebihnya atas korang sendiri.


Disclaimer :
  1. Aku bukan nak mengajak ramai-ramai tinggalkan Malaysia atau bencikan Malaysia. Tidak. Blog aku ni cuma catatan pengalaman aku sahaja di mana pembaca ambil sebahagian sebagai panduan.
  2. Perihal visa di setiap negara, perlu dikaji oleh kita sendiri. Bacalah di website-website negara tersebut. Aku adalah cara aku.
  3. Setiap dari kita mempunyai background berbeza. Berbeza bidang pelajaran, berbeza umur, berbeza bilangan anak, berbeza pengalaman kerja. Jadi, setiap halatuju untuk ke luar negara juga berbeza.

Harap dapat faham point yang cuba aku sampaikan. Aku tau, aku cuma bertapak di Sydney sahaja. Tak adil untuk aku beri pendapat begini. Orang lain akan fikir biased. Sebab aku duk Australia, semua nampak kebaikan jer kat sini. Tapi kalau korang pernah duduk Australia, korang akan faham. Dan Kalau korang pernah buat kajian mendalam tentang segala jenis visa di negara lain, korang akan faham. For new beginner, memang susah nak decide. Oleh itu, jangan tergesa-gesa. Ambil saja masa untuk faham pathway visa. Semuanya ada di dalam wesbsite. Visa regulations pun sentiasa berubah. Baik refer kat official website. 

Aku juga ada senipis niat, lepas aku settle PR Australia, nak cilok sekejap setahun ke negara lain. Kalau aku buat macam tu pun, masih lagi tak adil untuk aku kongsi pendapat. Setahun di negara lain dan 5+ di Australia. Tak adil juga kan? 

So, biarlah aku kongsi juga. Biar post ini menggerakkan hati korang untuk selidik negara manakah yang sesuai untuk korang berhijrah. Bukan dari paras rupa. Tetapi pada visa pathway nya.

Ketahuilah, ada negara yang sesuai untuk pergi melancong sahaja. Ada negara yang sesuai untuk pergi menimba ilmu, tapi lepas tu tak menjanjikan hala tuju, kena balik juga semula ke tanah air kita. Ada negara yang sesuai untuk bekerja, tapi tak menjanjikan PR juga setelah beberapa tahun.

Ada bezanya. Lokasi(states/suburb) kita duduk tu pun boleh leads to berbeza pandangan.

-
Jalan hidup kita berbeza, Allah aturkan nasib kita berbeza. Penghijrahan biasanya akan disajikan dengan pelbagai keajaiban. Tu sebab aku kata jangan tutup peluang, sebab bila direzekikan, matching pulak dengan pathway yang kita dah rancang dengan baik, segalanya rasa berbaloi setelah kita korbankan negara yang kita teringin sangat nak pergi (yang tak menjanjikan kita boleh stay lama).

Kita hanya cuma mampu merancang, rancanglah sebaiknya. Allah akan aturkan dengan cinta terhadap hambaNya.

Jangan lupa, sentiasa mohon petunjuk. Adakalanya, berhijrah ni bukan juga yang terbaik buat kita.

Wallahualam.

Akhirnya Aku Sambung Belajar ke Peringkat Master Juga

Seperti yang aku ceritakan pada post sebelum ni, aku berat hati untuk sambung belajar ke peringkat master. Tawaran ni hadir ketika aku dah r...